Bajaj Pulsar 220 Dilaunching di Peru, di Indonesia kapan?

30 06 2010

Mantab juga sepak terjang Bajaj, produsen sepeda motor asal India yang telah sukses menarik minat para bike enthusiast dengan fitur-fitur mantap seperti DTS-i dan Exhaust-TEC yang telah familiar di telinga Pulsar riders di Indonesia. Bajaj telah sukses mengubah brand image mereka dari kendaraan tiga roda yang bising dan berasap tebal menjadi sebuah motor sport yang kekar, irit dan bertenaga. Baca entri selengkapnya »





[PCX-part 5_habis] Test Ride PCX dengan Pengawalan Tiger Bersirine, PEMBODOHAN OTOMOTIF ini namanya…!!!

29 06 2010

Pakai Sirine Strobo? kaya gini lebih terhormat..

Jangan kira ane tak akan membongkar kebobrokan dalam acara test ride Honda PCX Sabtu lalu dan hanya mengupas yang baik-baik saja dari kegiatan tersebut.

*** Baca entri selengkapnya »





[PCX-part 4] Hornet & VFR1200 in PCX Blood

29 06 2010

Silakan tengok foto-foto berikut dan nilai sendiri deh.. :mrgreen:

Bandingkan dengan ini:

dan juga ini:

Inikah trend baru Honda untuk desain lampu depan dan buritan?

Sayang ukuran mesinnya gak mirip sama PCX… :mrgreen:





[PCX-part 3] Riding Testimonial – Maiden Voyage bersama Honda PCX

28 06 2010

foto by arantan.wordpress.com

Berhubung banyak kawan pembaca yang japri ane untuk segera mereview  kesan ridingnya maka ane buatin artikelnya, jadi begini… Baca entri selengkapnya »





[PCX-part 2] Spesifikasi dan Fitur Honda PCX, Nilai Plus-nya Apa Aja?

27 06 2010

Sebelum dikupas nilai plus-nya, ane kasih tahu dulu spesifikasinya yah..Cekidot.. Baca entri selengkapnya »





[PCX-part 1] Satu Hari bersama AHM dan KoBOI

26 06 2010

Acara yang mengambil tempat di café Bondies, Jl. Ampera Raya ini sangat menyenangkan. Jajaran manajemen AHM menjamu beberapa anggota KoBOI tidak hanya dengan makanan dan minuman yang lezat, namun juga dengan informasi dan beberapa “bocoran halus” dari mereka.

Baca entri selengkapnya »





Motor “Jangkrik” di Indonesia, Bakal Laku Gak?

26 06 2010

Zaman ane kuliah dulu, memiliki Personal Computer (PC) adalah sebuah kemewahan. Waktu itu ane gak ngerti blas tentang komputer ujug-ujug terima brosur dari senior ane berisi list produk PC merk Anu.. Merk ini gak diragukan lagi kualitasnya dan beberapa kawan ane yang tajir juga pakai. Tapi ketika lihat harganya… makjaang… Rp 5.000.000,- (baca: lima juta rupiah). Zaman segitu uang sebanyak itu gede banget.

Setelah belajar tentang dunia per-PC-an dari senior ane, ane mulai ngerti yang namanya “komputer jangkrik”, yaitu komputer yang “jeroannya” seperti VGA card, memory card, power supply, sampai casing dan monitornya bisa dipilih sendiri. Jadi gak harus beli satu merk Anu yang ternyata isinya sama aja dengan komputer jangkrik. Ibarat manusia, komputer jangkrik ini bisa disebut Frankenstein lah..yang organ-organ tubuhnya dicomot dari sana-sini.

Kenapa komputer jangkrik bisa murah? Lesson learned yang ane terima adalah karena komputer jangkrik gak pakai merk Anu yang ngetop. Penjual komputer jangkrik menawarkan berbagai jenis jeroan dari harga termurah sampai tak terbatas. Contohnya untuk VGA card, dulu tersedia dari mulai yang onboard alias nempel di motherboard sampai kelas HIS Excalibur misalnya. Kita bisa memilih jeroan yang cocok untuk kebutuhan.

Nah, bagaimana dengan motor? Ada gak tuh istilah “motor jangkrik”..???

Sejauh penelusuran ane di Google sih gak ketemu tuh istilah. Jika nantinya ada istilah motor jangkrik, maka kita bisa dengan bebas tuh beli mesin buatan anu dengan cc sekian, body buatan anu dengan form factor anu, sampai karburator merk anu yang speknya anu.

Sayangnya di Indonesia ini, ranah sepeda motor dikuasai oleh pabrikan besar..dan cocok dengan kondisi di ranah komputer, yang namanya barang pakai merk itu mahal.

Tahun 2010 ini ane terinspirasi dengan posting di blog Rem Cakram di sini. Lalu setelah mikir sana-sini dan sedikit duga-duga ane mengambil kesimpulan bahwa bisa jadi yang namanya motor jangkrik itu kemungkinan sudah ada dan sudah dirakit oleh sebuah produsen motor yang reputasinya gak bagus-bagus amat.

Berarti konsumen bisa pilih-pilih spesifikasi dong..?

Ah gak juga..sayangnya spesifikasinya sudah di-set oleh si produsen. Memang sih spesifikasinya tampak fisik bagus banget dan menjanjikan tapi sayang kualitasnya meragukan. Ibarat komputer jangkrik yang kaya gini:

Processor : 1.8GHz, tapi buatan Chang-ghong

Memory : 2Gb dual channel, tapi buatan Ling-ling

VGA Card : 1Gb memory, PCIe, tapi buatan Chui-Lan-Tseng

Power Supply: 500 watt buatan Go-Dain-Dong

Motherboard : Chipset buatan Thai-Khu-Chiang

Jiaah…kalo ini sih jangkrik beneran… :mrgreen:

makan tuh jangkrik..

Lho memang kenapa kalau pakai Motor Jangkrik…? Khan dipakai keren tho, dilihat juga lebih gagah dari motor bebek tho..masa mau diledek juga?

Ya..gak apa-apa sih pakai Motor Jangkrik, memang dari luar tampilannya oke, suara mesin bisa jadi juga garang.. Tapi bagaimana dengan DURABILITY nya, alias pemakaian jangka panjang. Lha masa kita mau pakai motor cuma seminggu pertama keren tapi seterusnya dedel duwel..?

Sayangnya belum ada orang Indonesia yang mampu membuat Motor Jangkrik dengan spesifikasi mantab..padahal Pak Kutani dari TVS Indonesia mengatakan bahwa 60% komponen motornya buatan lokal. Berarti sudah ada nih supplier sparepart yang mumpuni di Indonesia ditambah lagi untuk urusan mesin belum ada yang mampu membuat.

Lagipula pola pikir kebanyakan konsumen masih mikirin kulit aja..alias yang penting penampilan keren. Lha kalo gini kapan majunya dunia otomotif Indonesia?

Pastinya kalau ada Motor Jangkrik karya anak bangsa yang kualitasnya oke punya, motor buatan produsen yang reputasinya gak bagus itu bakal gak laku ya?








Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 5.860 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: