KRL Mania Menggugat Pemerintah…SALUT…!!

30 01 2012

logo KRL Mania (ijin copas ya bro..)

Bagi ane yang kuper ini, sangat jarang sebuah komunitas pengguna sarana transportasi publik melayangkan tuntutan ke pengelola transportasi, dalam hal ini pemerintah (Kementrian BUMN dan Perhubungan, juga Presiden). Barangkali bukan sekali ini saja KRL menuntut adanya perbaikan transportasi berbasis rel yang tempo hari memberlakukan system jalur lingkar, seperti yang ane baca di blog salah satu KRL Mania berikut ini..SUPER…!!

Lengkap dengan data, fakta dan analisa, komunitas KRL Mania melayangkan surat bertajuk Evaluasi atas pelaksanaan jalur lingkar KRL Jabodetabek hari ini ke kementrian terkait.

Sebagai calon pengguna KRL, ane ingin turut berperan serta dalam perbaikan saran transportasi publik yang masih saja karut-marut ini. Rasanya sudah bosan naik motor tiap hari.

layanan transportasi kita masih kaya gini...??

Salut untuk KRL Mania yang sudah beraksi menuntut perbaikan layanan publik ke pemerintah. Sebagai newbie di dunia perkereta apian, ane ingin tanya juga nih buat para KRL Mania, biasanya ada tindakan atau respon dari pemerintah gak sih pasca tuntutan semacam ini…??

Buat para pembaca, yuk bantu sebarkan berita ini. Jadi warga jangan Cuma diam tak berkutik dan terpaksa beli kendaraan pribadi untuk bertransportasi. Kita masih bisa menuntut pemerintah untuk melayani rakyat dengan layak.

Oh iya, ane juga melayangkan tembusan ini ke Ombudsman RI sebagai badan hukum pemerintah yang menerima tuntutan publik.

Sekali lagi…SALUT untuk KRL MANIA…!!

 

***

 

No : 01/01/12

Jakarta, 30 Januari 2011

Hal       : Evaluasi atas pelaksanaan jalur lingkar KRL Jabodetabek

Lamp    :

Presentasi Evaluasi 26-1-12;

Rekomendasi 1-6-11

 

Kepada Yth

Bapak Menteri BUMN

Bapak Menteri Perhubungan

Di tempat

Dengan hormat,

Sudah hampir dua bulan pola operasi baru jalur lingkar diberlakukan oleh PT. Kereta Api Indonesia (KAI) dan anak perusahaannya PT. KAI Commuter Jabodetabek (KCJ). Selama dua bulan ini kami merasakan bahwa penumpang hanya menjadi ajang uji coba, dan kurang dipedulikan suaranya.

Karena itu kami menyusun evaluasi atas pola baru jalur lingkar ini (terlampir), yang sudah kami presentasikan dalam roundtable discussion Balitbang Kementerian Perhubungan, 26 Januari 2012 “Evaluasi Pelayanan KA Perkotaan”.

Inti hasil evaluasi tersebut adalah:

 1.     Ketidaksiapan sarana prasarana, yang sebagian tanggung jawab Ditjen KA, sebagian KAI/KCJ.

 2.     Kemampuan manajemen KAI/KCJ yang terbatas. Banyak pelayanan yang MUDAH, MURAH, BERDAMPAK langsung ke penumpang, seperti pemenuhan Standard Pelayanan Minimum (Permenhub 9/11), malah tidak dilakukan, dan bersembunyi dibalik wacana besar agar menyembunyikan kekurangan (rekomendasi yang kami serahkan ke KAI/KCJ 16 Juni 2011 terlampir).

 3.     User experience penumpang yang tidak aman dan bahkan buruk. Bagaimana memikat 1,2 juta penumpang/hari kalau existing passenger dibiarkan menderita. Mencapai 1,2 juta penumpang bukan hanya sekedar menambah jumlah perjalanan, tetapi juga bagaimana menyenangkan existing passenger agar terus menggunakan dan membujuk masyarakat umum agar mau menggunakan karena keamanan, kenyamanan dan ketepatan waktu. Data BPS menunjukkan penumpang tahun 2011 turun 2% dibandingkan 2010 (lihat lampiran). 

 

Karena itu kami merekomendasikan agar Bapak-Bapak dapat mendorong perbaikan pelayanan KRL Jabodetabek agar dapat menjadi tulang punggung transportasi massal di Jabodetabek:

 1.     Pemenuhan SPM yang mudah, murah, dampak terasa, tanpa PSO. Selain ketujuh rekomendasi kami di atas yang tidak digubris oleh KAI/KCJ, kami mengusulkan agar KCJ mengelola akun twitter @krl_jabodetabek, @commuterline, facebook KRL Jabodetabek dengan serius, agar bisa broadcastinformasi dengan cepat jika ada gangguan. Rekomendasi ini NOL biaya dan sangat BERDAMPAK. Tetapi KAI/KCJ dalam roundtable discussion sama sekali tidak tertarik membahasnya. Berdasarkan data gangguan yang kami kumpulkan, gangguan nomor dua terbesar adalah terkait SOP dan SDM KAI/KCJ (33%. Lihat nomor 3 dan lampiran), yang tak digubris, padahal mudah dan murah untuk diperbaiki dan berdampak langsung ke penumpang.

 2.     Memperkenalkan KPI yang sangat powerful (dalam kerangka Balanced Score Card), yaitu fokus pada ketepatan waktu dan peran Direktur Operasi KAI/KCJ. Salah satu cara British Airways bertahan dalam menghadapi persaingan industri penerbangan adalah mendesain KPI direktur operasi: ketepatan waktu. BA mendesain sistem agar agar setiap keterlambatan (apalagi pembatalan) harus langsung dilaporkan ke dia, dimana pun dia berada, kapan pun. Jika KPI tidak terpenuhi, akan menyebabkan pengaruh pada KPI sekunder lainnya: · Terlambat menyebabkan berbagai biaya: biaya ekstra makanan, akomodasi penumpang, dsb, · Ketidakpuasan pelanggan dan beralih ke maskapai lain, · Menambah konsumsi avtur, · Menambah kebiasaan buruk karyawan karena sebelumnya keterlambatan selalu dimaafkan, · Memperburuk hubungan dengan mitra bisnis: pengelola airport, supplier, dsb, · Ketidakpuasan karyawan karena menghadapi penumpang yang marah-marah. KPI dan performance management seperti ini perlu didorong untuk diadopsi oleh komisaris dan manajemen KAI/KCJ dan mengurangi governance risk perusahaan.

 3.     Mendorong diperbaiki database gangguan perjalanan. Berdasarkan data yang kami kumpulkan sebagai penumpang, jumlah total problem klasik (yang berlangsung sejak dulu tanpa ada penyelesaian) KRL yang berdampak pada terganggunya perjalanan dan/atau buruknya pelayanan KRL dari 1 Desember 2011 sampai 27 Januari 2012 adalah 98 kejadian. Artinya selama hampir 2 bulan penerapan jalur lingkar tersebut tiap hari rata-rata terjadi gangguan 1,7 kali. Jenis gangguan di atas belum termasuk “tidak berfungsinya AC” pada KRL Commuter Line, karena terlalu sering dan menjadi bahaya laten buat penumpang KRL AC (kejadian penumpang pingsan hampir terjadi setiap hari), misalnya CL Boo-Jng 06.21, CL Jng-Dp 17.25, CL Jng-Boo 20.20 yang hampir tiap hari AC tidak berfungsi.

Terlihat begitu seringnya masalah klasik KRL yang terjadi hampir tiap hari, sehingga prioritas utama KAI/KCJ dalam meningkatkan pelayanan untuk menambah pelanggan baru menuju 1,2 juta penumpang dibandingkan program baru jalur melingkar, Commet, dsb.

Penyebab gangguan

Kejadian

%

Kereta batal/mogok

34

34.7 %

Kereta telat

9

9.2 %

Pengurangan gerbong

7

7.1 %

SOP dan kualitas SDM

33

33.7 %

Gangguan sinyal

4

4.1 %

Gangguan wesel

5

5.1 %

Gangguan LAA

4

4.1 %

Lain-lain

2

2%

 

98

100 %

KRL sebagai kendaraan dinas direksi KAI/KCJ.

Memerintahkan direksi KAI/KCJ mengandangkan fasilitas mobil dinas direksi dan memerintahkan mereka naik KRL rutin. Ini merupakan penerapan filosofi manajemen Jepang Genchi Genbutsu, menghayati apa yang terjadi di lapangan dan mengambil keputusan berdasarkan personally verified data. Ini akan mendorong perbaikan user experience yang lebih baik pada produk KAI/KCJ.

Selama ini terjadi information assymmetry karena sikap ABS (asal bapak senang), dimana setiap kali direksi KAI/KCJ ke lapangan, semua kekacauan (stasiun kotor, tidak aman, pedagang merajalela, dsb) disembunyikan. Ini juga mendorong agar direksi KAI/KCJ yakin pada produknya sendiri, dan masyarakat akan yakin pada produk KAI/KCJ. Ini juga menumbuhkan corporate culture yang sehat, karena staf tahu bahwa direksi tidak main-main mencari informasi ke lapangan lagi danmenghilangkan ABS.

Demikian rekomendasi kami. Semoga Bapak dapat mendengar usulan kami demi tercapainya target 1,2 juta penumpang per hari dengan layanan KRL Jabodetabek yang manusiawi.

 

Hormat kami,

KRL Mania

Komunitas Penumpang KRL Jabodetabek

Kontak: KRL-Mania-owner@yahoogroups.com 

 

 

Tembusan

1. Wakil Presiden RI

2. Kepala UKP4

3. Komisi V DPR RI

4. Masyarakat dan media

About these ads

Aksi

Information

15 responses

30 01 2012
mas wahyu

Mantab

30 01 2012
30 01 2012
30 01 2012
arif rakhman

naik KRL kalo udah capek n pegel naik motor….

30 01 2012
asmarantaka

artikel sepi nih..pan gak bahas motor baru…xixiixixix :mrgreen:

30 01 2012
bennythegreat

Yang mau bahas motor baru ke warung sebelah aja..

30 01 2012
tyonugra

KRL tidak manusiawi ? di tempat ane ngga krl sih, cma angkot yg merajalela

30 01 2012
Triyanto Banyumasan

Hancurkan…

30 01 2012
sukasari_288

Gw ikut nggugat juga ah Ben :-)
roker bintaro-serpong selama ini paling dianaktirikan, udah kereta cuman 6 gerbong (depok-bogor 8 gerbong semua), ac kagak dingin jadi tiap hari sauna gretong, suka telat dgn alasan yg aneh2. peron yang ngga steril (banyak tukang jualan, tukang ngamen, alay2 ga jelas)..
tapi berhubung dah gempor naek motor, jadi kepaksa cinta ama krl..

PS : masbro, ngumpul2 family SS 287-288 donk. dah lama nih..

30 01 2012
30 01 2012
BLITz

poor sby!

1 02 2012
skalorman

ijin share aja om :D

1 02 2012
ikbal

ada standard banyaknya gerbong gk sih di KRL?, kok diliat kadang gerbong banyak tapi (pagi ini) liat gerbong nya cuma 5??…pantes aja naik ke atap

2 02 2012
andre

Wuaaaaaaaaaaaaahhhhhhh..,,,Ane harus ikutan BERSUARA neh,…secara ane juga CALON KRL MAnia nih,..
saran dari ane, Mohon ditinjau tarif Abodemen yang sekarang sptnya terlalu mahal. Mohon dipikirkan biaya tarif parkir motor distasiun juga. Karena kalo tidak kebijakan penggunaan transportasi umum hanya jadi wacana, wong ngapain pilih lebih mhal, lebih rumit, ga nyaman,.dll…
LANJUTKAN…!!! LEBIH CEPAT LEBIH BAIK!!!

22 02 2013
Olahraga dan Sauna Gratis di KRL Jabodetabek | Wiedz

[...] : KRL Mania Foto : Pos Kota Mas Komuter Missosology Benny The Great Brian [...]

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 6.015 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: