“How Fast Are You…?” Sebuah Renungan Terhadap S.E.E.

29 08 2012

foto ane ambil ketika launching Ducati Diavel, 6 Maret 2011

Artikel ini ane buat menanggapi kasus kecelakaan Ducati yang terjadi di Jakarta beberapa waktu lalu. Setelah merenung sejenak dan mencoba membuat rekonstruksi sambil mengejan di kakus, ane pun terbayang seperti apa dan bagaimana kecelakaan maut tersebut terjadi. Ditambah lagi masukan dari narasumber yang juga aktipis Ducati Indonesia sapa lagi kalo bukan sang ahli kubur Mbah Dukun Satar..

Awal ane membaca kejadian ini di milis, reaksi dari beberapa kawan adalah sinisme karena korban menggunakan motor besar yang harganya lebih mahal dari Panigale. Yah, Indonesian…masih kental dengan budaya materialistis, yang belum mampu akan cenderung dislike yang mampu karena adanya kecemburuan sosial tanpa mampu menangkap esensi dan pelajaran dari kejadian tersebut. Padahal kejadian ini dapat terjadi pada siapa saja.

Lalu kenapa judul artikel ini malah berbau-bau menantang kecepatan? Bukankah itu mengundang resiko? Begini..

Usai membaca berbagai kronologis di media massa, yang dapat ane simpulkan adalah korban memacu motornya dengan kecepatan tinggi dan mencoba memaksakan overtaking dari sebelah kiri mobil. Padahal sang mobil sudah menyalakan sein dan sudah dalam posisi berbelok. Alhasil terjadi benturan motor-mobil yang mengakibatkan korban terlempar. Selanjutnya..baca di media aja deegh..

Sekali lagi jalan (yang katanya) elit di Jakarta masih berpotensi memakan korban, masih ingatkah ente kepada kasus kecelakaan seorang ladybiker yang jatuh akibat permukaan penutup gorong-gorong yang gak rata, belum lagi sekian mobil yang menabrak tiang dan terbakar, ada lagi mobil nyemplung kolam bundaran HI…ini jalanan bahaya banget atau mental pengguna jalan yang masih belum layak turun ke jalan?

Moral of the story cukup simple, ente dapat ber-over estimate kepada performa motor ente, masalahnya ente gak bisa over estimate kemampuan diri dan under estimate keganasan atmosfer riding meskipun itu di jalanan elit Jakarta (katanya sih elit padahal tiap pagi becek terus).

Meskipun motor ente cepat, tapi pertanyaan “How fast are you?” masih perlu dilontarkan mengingat semakin cepat kita berkendara, akan semakin kecil waktu untuk bereaksi terhadap sebuah sudden move.

So, how fast can you react when shit’s happening?

Inilah salah satu conton kasus dimana S.E.E (Search, Evaluate, Execute) tidak diaplikasikan dengan baik. padahal UU no.22/2009 juga menyatakan bahwa mendahului adalah dari kanan, kecuali terdapat kemacetan atau hal lain yang membuat overtake kanan menjadi tidak dimungkinkan. Rider barangkali sudah “Search” akan hazard yaitu mobil yang hendak berbelok, dan mungkin juga sudah “Evaluate” berbagai alternatif manuver, namun ketika “Execute” yang terjadi adalah memaksa overtake dari kiri, dan accident pun terjadi.

Search, Evaluate, Execute (sumber: forcardrivers.com)

Inilah sebab ane masih menjaga rasa takut ketika berkendara hi-speed, karena jalanan Jakarta masih terlalu menyebalkan bagi motor-motor berperforma tinggi. Seekor bebek atau itik, bahkan jaywalker atau gerobak dapat muncul mak jegagik kapan saja dan tak terduga…menyebalkan eh…??

By the way, menurut simbah dukun, Ducati memiliki fitur yang dapat merekam kecepatan dan RPM motor selama rentang sekian waktu (bahkan GPS tracker pada Panigale), kok media gak mengabarkan ya? Padahal data tersebut cukup krusial untuk investigasi kecelakaan, itu juga kalau pak polisi mau menginvestigasi..

Akhir kata ane turut berduka atas meninggalnya korban, bagi kita yang masih hidup semoga dapat mengambil pelajaran dari kejadian ini.

About these ads

Aksi

Information

30 responses

29 08 2012
ipanase

hati2

29 08 2012
alice pngen .....

ngeri…… 8O

Tentsile, Tenda Gantung yang Canggih ala ‘Backpacker-an’

http://chezzy1987.wordpress.com/2012/08/29/tentsile-tenda-gantung-yang-canggih-ala-backpacker-an/

29 08 2012
beckhem

Konsep SEE itu salah satu ikhtiar berkendara dengan berharap dan berdoa selamat sampai tujuan……

http://beckhem.wordpress.com/2012/08/29/tebak-tebakan-harga-vixion-di-angka-237jt-hehehe/

29 08 2012
Riko

masih berharap masyarakat indonesia yang cerdas berkendara, ane sendiri masih sdikit trauma dengan kejadian hampir sama yang pernah menimpa ane, 2010 p180 ane nabrak Bajaj, karena si bajaj yang ada di antrean macet tiba2 belok KANAN (tanpa isyarat apapun), sampai sekarang masih gemeessss banget liat tingkah orang se enaknya di jalan raya, tapi gak bisa berharap banyak cuma inget pesan aa Gym aja,
-mulai dari diri sendiri
-mulai dari hal yang kecil
-mulai sekarang juga

30 08 2012
jody

bajaj vs bajaj

29 08 2012
Gundala

Ilustrasinya kok pas banget motornya ducati sport classic
Jangan2 yg naikin juga almarhum ?

29 08 2012
HONDUT

di detik kalo ga salah disebut motor ducati yg seperti punya alm. cm ada 2 di indonesia, satu warna merah, satu lagi silver,, yg merah ya yang dimiliki almarhum,,
tp bisa jg di ilsutrasi adalah motor almarhum yang lagi di test ride sama kawannya…

30 08 2012
Mbah (‾ϖ‾) Dukun

itu motor yang sama bro …

29 08 2012
Cah Nglegok

karena jalanan Jakarta masih terlalu menyebalkan bagi motor-motor berperforma tinggi. Seekor bebek atau itik, bahkan jaywalker atau gerobak dapat muncul mak jegagik kapan saja dan tak terduga… *pengakuan sedikit tentang jakarta…trus enaknya gimana om? apa yang bisa dilakukan buat merubah jakarta? melalui pribadi sendiri dulu kah? kan di jakarta banyak orang2 pinter…jelas paham banget lah S.E.E… #naikangkot aja laah

24 09 2012
cah Sanankulon

Kalo yang muncul mendadak dari kiri,kok gak dibilang mak jegagik ya??

29 08 2012
gelarossi

Intinya sih Attitude dalam berkendara…

29 08 2012
vixy182

mungkin polisix gak paham kalo ada fitur perekamx … :-)

29 08 2012
Angga

Itu foto diatas orang yang sama ya bro? Motornya mirip banget.

29 08 2012
bennythegreat

bukan bro, itu motornya aja yg sama

29 08 2012
gogo

mari berkendara dg matang..

29 08 2012
anak_kecil

mental berkendara memang perlu dibina.
… setuju dengan artikel ini.

http://pasarsenggol.biz/blog/2012/08/29/check-point-senjata-rahasia-dari-apple/

29 08 2012
Mbelgedhess

SETUJU GANNNN……PUNYA MOGE PUN RA USAH NGEBUT2X DI JALANAN JKT YANG RAME, CARI MATI……MENDING FUN RIDE AJE, MENIKMATI NAIK MOGE KEREN DENGAN NYANTE KAN NIKMAATTT……..KLO MO NGEBUT2x PAKE MOGE MAH DI SIRKUIT AJE :-)

29 08 2012
AndwiCF

http://www.yamaholigan.com/forum/showthread.php?1873-Kerenn-R6-Buat-Wall-Climbing&p=11376#post11376

jangankan d Indonesia yang jalannya amburadul,d luar negeri kayak Video d atas kalau tidak punya skill mumpuni juga terjadi kecelakaan (pdhal jalanan sepi banget euy)

semakin besar motor,skill dan insting sangat menentukan keselamatan

29 08 2012
nugraha

Saya ikut miris mas bro begitu baca berita tentang kecelakaan itu.. Anggapan saya klo orang uda naek motor sekelas Ducati, harusnya riding skill dan kesadaran keselamatan uda di atas rata2.. Apalagi yg naik punya jabatan tinggi, soal intelejensia harusnya tak perlu diragukan lagi.. Yaa, saya ambil hikmahnya aja sih..

1. Kenalilah kemampuan diri sendiri, dalam mengontrol diri, motor, dan juga antisipasi kejadian tak terduga.

2. Semakin gede power motor, semakin gede juga tuntutan untuk mengontrol diri dan motor.. Tp ga berarti motor dengan power kecil bole asal2an bawanya..

3. Naek motor harus SADAR 150%.. Coz dari pengalaman naek motor, banyak motorist yg pikirannya kosong ketika lagi naek motor.. Kliatan kok mana yg ga waspada dan mana yg ngga..

Smoga kejadian ini bisa jadi bahan perenungan buat kita semua..

29 08 2012
29 08 2012
poltergeisth13

jangankan pake motor berperforma tinggi,pake bebek aja kaget kalo ada yang mak jegagik.

30 08 2012
gary

benny dan mbah dukun, dengar2 motor Alm. bermasalah? sehingga gak bisa nge-rem…..saat sebelum kejadian, paginya Alm. baru breakfast dan riding dari serpong dan balik ke jakarta

30 08 2012
ockta

gimana kalo pas di jalan pertanyaan yang jadi judul artikelnya oom ben kita rubah jadi “how smart are you?”

30 08 2012
bennythegreat

boleh saja bro..tapi tetap kembalinya ke kecepatan decision making dalam hitungan detik..

so how fast is your smart?

31 08 2012
Isengaje

RIP untuk Ridernya.
Nice bike.
Saya ga tau dia di kecepatan berapa yah ? apakah nyaris 200 kph ?
Kalo dipikir2, mungkin sang rider sangat sayang motornya yang langka ini, makanya ambil keputusan untuk overtake sebelah kiri, dengan harapan si driver mobil melihat dia dan rider berharap driver yang mengubah keputusan.

Saya pernah 4x nyaris crash dengan obstacle human, memang sih ga naik moge, tapi kecepatan above 100 kpj, under 120 kpj :p , semua keputusan saya lakukan dengan melakukan sudden front brake disambung dengan rear brake dengan harapan mengunci lalu saya membanting motor dan diri saya, intinya saya yang jatuhin diri, daripada nabrak orang.. repot urusan.

Untuk urusan mobil vs motor, saran saya, lebih baik motor mengalah. Ingat nyawa anda tidak bisa diperbaiki :)

31 08 2012
menyusurijalan

Keep Safety Riding aja………

1 09 2012
Rizqibe

Ada kemungkinan juga loh si mobil sein mendadak, kan udah biasa disini pas belokan udah didepan mata baru sein ke kiri, kata mereka “yang penting udah sein”.

Tapi ya yang namanya begini emang sering banget dijalanan, ane juga pernah kecelakaan pas lagi naik bebek dulu, temen ane didepan mau muter pas udah masuk puteran baru sein, waktu itu ane ada di sekitar 70kph, ane rem sekenceng-kencengnya gak sadar udah tiduran di jalanan, temen ane cuman kena spakbornya doang, katanya motor ane melayang di sebelahnya. jatohnya didepan motor dia.

Jadi intinya ya, banyak orang salah di jalan, tapi bukan berarti juga harus kita ajak celaka, mendingan kita jalan hati-hati aja. Yang salah ya semoga segera diberikan hidayah, entah pencerahan ilmu berkendara yang benar atau gak bisa naik kendaraan lagi.

1 09 2012
Andre

Dalam kejadian kecelakaan salah atau benar sudah tidak relevan lagi kalau sudah timbul korban

1 09 2012
haryudh4

Bigger power bigger responsibility

3 09 2012
ledy

om benny, denger” motorny ngejogrok di kantor polisi yah? kr” keluarganya masih ingin ga? kl dihibahkan gratis gw terima deh, ntr gw rekondisi

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 6.014 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: