#Khitanan Massal Yamaha R25 dan Garansi

29 07 2014

image

Barusan ngobrol dengan salah satu sumber dari Denso, pembuat ECU Yamaha R25. Yang mengiyakan adanya sunat menyunat power hingga 2 Hp. Lalu diskusi ngalor ngidul..

Intinya adalah GARANSI.

Kalau pakai ECU versi non sunat, memang betul power keluar semua, tapi umur mesin alias durability jadi pendek alias cepat rusak.

Kalau pakai ECU versi mass production, disunat dikit lah 2 Hp asal umur mesin bisa panjang alias awet.

Kenapa gitu?

Ternyata hubungannya dengan garansi..
Kalau pakai ECU versi non sunat, bakal sulit bagi Yamaha kasih garansi mesin 3 tahun.. he he he.. Habis lebaran, bakar-bakaran lagi dah.. :mrgreen:

#udahituaja
#gagalmoveon

About these ads

Aksi

Information

28 responses

29 07 2014
REC*303

Mengenai masalah durabilitas, apakah tidak menggunakan teknologi kebanggaan forged piston dan diasil silinder pada R25 ini?
Toh kompetitor yang sering di bully dengan mesin 1 silindernya malah pede upgrade powernya tanpa khawatir durabilitas engine

29 07 2014
bennythegreat

Mungkin kegagalan yang paling kritis belum tentu pada piston.

29 07 2014
Kobayogas

Ini juga yang ada di benak ay… Bagaimana dengan keunggulan yg selama ini jadi jagoan Yamaha? Kan ada forged dan diasil ya?

Alternatif sepatu non riding untuk riding.. Siapa tau cucok 😊

http://kobayogas.com/2014/07/29/unboxing-nike-shoes-salbolier-mid/

31 07 2014
Satria momok

Piston kuat, tapi ring piston mencret om

Wkwkwkwk

Btw momok janji nunggu platnomor dan stnk keluar dah jalan jalan tuh, biasa desakan yamaha kalo ga, dia ga dapet thr

Jilat ludah terus, ga kampanye safety riding, ganmikir,myg penting thr

29 07 2014
rfc

ga boleh gitu om wkekek

29 07 2014
java36

Mengenai hubungan bbm sama ecu gmana bang?

29 07 2014
bennythegreat

gak dibahas bro

29 07 2014
java36

Mgkin ada sesuatu dibalik itu hehe

30 07 2014
budi

Ane masih belum nemu hubungan antara durabilitas mesin dengan tenaga keluaran mesin. Bukannya durabilitas mesin itu hubungannya ama putaran mesin?
Apakah, misal, motor power 10 HP/12.000 rpm itu lebih awet dari motor yg sama power 20 HP/8.000 rpm? YIMM emang MASTIN!
Kalo maksudnya power dikurangi spy rpm lbh rendah, harusnya kan dibilang “rpm nya dibatasi”, bukan “power disunat”. Walaupun maksudnya sama, tapi ilmunya beda. Pembodohan lagi kah?
Oia, ane komen gini berdasar gosip YIMM bilang “power R25 dikecilin supaya mesin lbh awet”, krn g tau pernyataan orisinal YIMM soal ni, males nge-Bing. Kalo ternyata YIMM ga pernah ngomong gitu, ane khilap dan mohon dimaafkan.

31 07 2014
Satria momok

Kompresi tinggi. Walau putaran kagak tinggi strees mesin bakalan berat
Makin besar power, makin besar tendangan ke piston dan itu di lakukan puluhan ribu kali permenit, dengan jumblah diameter lebih kecil dari ninja, dan stroke lebih panjang dari ninja, dan di gebuk terus terusan, belum bensin premium, apakah ga ancur, liat tuh moto gpmpake ron 88 aja semua, bakalan mrotol motor pabrikan

31 07 2014
budi

Aaa… Ooo… masih blm paham. Jadi, emang bener power dikurangin tanpa nurunin limit rpm? Mungkin dibikin irit kucuran bensinnya ya? Bukannya malah bikin cepet overheat?
Soal bensin, harusnya pabrikan ngikutin aturan. Motor mahal harusnya udah tau sasaran konsumennya kelas menengah atas, diusahaain spy ga bs pake bensin subsidi, misal garansi angus. Kalo dibikin bisa nenggak bensin subsidi, pembodohan lagi.
Soal ancur2an, ya harusnya udah dites sendiri sblm dijual, dgn macam2 kondisi bisa tahan berapa tahun, baru dikasih garansi sesuai hasil pada kondisi tersebut. Misal, “garansi mesin 5 tahun dengan syarat : bensin ron 95, rpm maks. 12rb, servis teratur tiap seminggu sekali, dioperasikan pada suhu udara maks. 50 derajat celcius di luar ruangan. Kalo salah satu syarat2 tsb tidak terpenuhi, garansi angus”. Kaya gitu kan lbh gentle, drpd udah kasih garansi & kasih syarat2 spy garansi tsb berlaku, kok masin dikurangin powernya supaya ga ambrol.
Kalo emang alesan inreyen, ya liat produk otomotif laen. Jamak kah cara ngurangin power saat inreyen? Kalo jamak, no problem. Bukan masalah kan.
Balik lg ke inti curhatan ane, cara ngurangin power nya gimana?

2 08 2014
Satria momok

Masalahnya unit test yamaha versi test sama versi jalanan beda jauh tuh, sama aja dari nol, konsumen tangan pertama jadi percobaan

Liat noh nvl power nvl sekarang di sunat kan?

2 08 2014
budi

Maksud ane, selama part-nya masih sama, harusnya ga masalah. Misal, ECU sama, tp cm beda setingan. Kalo ECU versi massal di limit, dan ECU versi tes di unlimit, itu udah beda fisik, walaupun sama nomor dan tipe part ECU nya. Atau injektor, di versi tes lobangnya lbh gede. Atau.. dsb.
Kalo cuma beda seting (BUKAN BEDA PARTS), berarti ga ada bedanya.
Jangan kaya kebiasaan parah kampung ane, ukuran piston g berubah, tp karbu, knalpot, cdi, dll diganti, masih dibilang motor standar.
Makanya, masih blm kejawab, cara YIMM nyunat power nya gimana? Kalo parts tes beda sama parts massal, baru bisa dibilang “beda jauh”.

8 08 2014
Satria momok

Parts sama om, cuma timing pengapian di rubah, kenapa? Biar punya kesan awet, sementara yg pertama ga di sunat piar punya kesan powerfull

1 08 2014
click!

Ane mencoba menjawab dengan pengertian ane sendiri dan info dari om Leo ya?
Menurut pengertian ane; memang gan, durabilitas memiliki hubungan erat dengan putaran mesin; paling tidak durabilitas bearing/bantalan2nya.
Tapi daya engine yang terbangkitkan pada putaran tertentu ane rasa juga punya kaitan dengan durabilitas. Beban yang ditanggung engine yang beroperasi di 29.21HP dan 12,000an RPM tentu LEBIH BERAT dibandingkan engine yang beroperasi di 27.63HP dan 10,500RPM.
Mungkin ini alasannya YIMM “menyunat” power dan rpm R25, harapannya: para pengguna R25 nanti nggak jor-joran eksploitasi kemampuan R25 dengan “membatasi” akselerasi diatas rpm-10,500 yang mungkin menjadi daerah rpm yang kritis. Demi durabilitas.

Yang menjadi masalah buat ane adalah mengapa sewaktu promosi; R25 yang menjadi test unit berbeda dengan yang dijual?! Hal ini yang menyakitkan dan terasa sebagai pembohongan buat konsumen.

CMIIW

1 08 2014
budi

Itu dia, yg ane tangkep, biarpun power turun, tp rpm tetep bisa nyentuh 12ribuan, soalnya ga ada sebut menyebut soal limit rpm. Jadi (maaf capslock) POWER TURUN TAPI LIMIT RPM TETAP. Bukan menyunat power dan rpm. Makanya, yg ane debat, apakah mesin dg power 27 @ 12ribu rpm lebih awet dibanding motor dengan power 29 @ 12ribu rpm.
Kedua, cara nurunin powernya gmn, mengingat yg ane tangkap, rpm tetap bisa nyentuh 12ribu. Maksud ane, kalo nurunin powernya ga ngerubah part, cuma seting2an software, brati ga nipu2. Tinggal ganti setting, sesuai ama yg di test. Kalo udah ngrubah hardware, baru kita ngehakimin rame2.
Kira2 begitu uneg2 ane, atau ane salah cerna artikel ya?

1 08 2014
bennythegreat

Diskusi sehat..yang punya warung nyimak dulu..

2 08 2014
Satria momok

Tambahan karena kurva turun di 12 rebu power ganlagi 27 tapi bisa 26, sekian

Ibaratin aja piston itu samsak, rpm jumblah tinjuan permenit, daya itu yg ninju

Bayangin aja, ninju cepet, yg ninju makin kuat, apa samsak ga jebol? Minim minim tali pengait samsak jebol

Kalo yg ninju melemah, walau durasi tinjunya lebih sering, maka samsak lebih awet

Gitu lah analogi kasarnya

2 08 2014
budi

Sorry, fisika ane jeblok, pemahaman ane, power itu hasil dari pembakaran dan rpm, dan digunakan (pada intinya) untuk menggerakkan roda.
Kalo analogi ente, kan power itu digunakan buat gerakin piston.
Ane ga tau mana yg bener, nge-bing juga masih blm paham.
Makanya, ane di awal nanya hubungan durabilitas ma power. Krn ane taunya, power itu hasil dr gerakan piston. Logika ane, maniak2 pd bore up piston ataupun borosin bensin spy power gede kan? Berarti piston buat hasilin power, dimana : rpm + kompresi = power.
Kalo analogi ente kan : power + rpm + kompresi = power (?) Masa pakai power buat hasilkan power.
Makanya, maksud ane, YIMM melakukan pembodohan dg bilang power diturunin spy mesin awet. Coba kalo bilang, kompresi diturunin atau rpm di limit spy mesin awet, kita bisa terima. TAPI, lain lagi ceritanya (MISALNYA) kalo ada parts yg diganti sehingga power turun. Kompresi dan rpm tetap, tp krn parts diganti, power jd turun. Nah, itu namanya penipuan (ya?) krn g sesuai dg versi tes.
Dan kalo (MISALNYA lagi) YIMM ngotot parts sama, tetapi emang power sengaja diturunin, ane rasa emang bukan penipuan, cuma perubahan seting aja, tapi ane mau tau, cara nurunin powernya gimana, dan (balik lagi) apakah benar power diturunin (dengan pemakaian rpm yg sama) mesin jadi awet.

4 08 2014
ockta

maaf gan ane mau jawab tp dengan analogi ane sendiri gan, soalnya ane searching d google masih blom dapet rumus fisikanya, analogi sederhana gan, semakin besar power yang dibutuhkan untuk menggerakan sebuah beban tentu harus diimbangi dengan bahan bakar yang besar pula, untuk membatasinya mudah saja gan, tinggal kurangi debit bensin dan jumlah angin yang masuk, maka tenaga pun bisa ditahan d rpm tertentu. tinggal dipantau rpmnya dengan tps sensor sama engine posision sensor. hal ini mempengaruhi habit konsumer dalam membetot gas, ketika berasa tenaga tertahan, akan ada 2 plihan bagi rider, akankah upshifting, atau menambah gas, shg mesin akan semakin dingin. hal ini tentu mempengaruhi fatigue yang diderita mesin. kemudian hal ini akan mempengaruhi juga masa pakai mesin. nah yang ane tangkap dr beberapa quotes yang di keluarkan petinggi ymm, mereka nggak bilang bahwa mesin versi masspro sama mesin versi testdrive berbeda, mereka hanya membedakan melalui setting ecu dimana mesin versi masspro dioptimalkan untuk digunakan harian, dan versi testdrive menggunakan setting ecu paling optimum, dimana setting digunakan paling boros. sehingga kalau saja mereka ingin memperbaiki tenaga dari motor mereka, dapat saja disetting afr valuenya saja.

4 08 2014
budi

Ya, kalo gitu beres tho. Versi massal ga berbeda sama versi tes. Cuma masalah setting aja. Skrg pertanyaan selanjutnya, kalo owner minta cuma disetting sama kaya versi tes, bisa? Cuma setting lho.

6 08 2014
ockta

menjawab pertanyaan dibawah lagi mas bro, kalau untuk harian tentu bakal menghanguskan garansi pabrikan mas bro, jd tentu akan ditolak oleh yimm. beda halnya kalau untuk keperluan lain, kayak balap omr, masih mungkin bisa, kayak r15 pakai ecu daytona, masih mungkin dikasih sama yimm (dengan catatan garansi hangus lo ya!!). sekali lagi mas bro, kalau bicara mengenai power motor bakal banyak biasnya mas bro, kayak faktor suhu udara, kelembaban udara, tekanan ban, bahkan beda cara betot pun beda hasilnya mas bro. kalau sempat saya ingin bahas mengenai perbedaanya di blog saya mas.

9 08 2014
kampret

nurunin power gak cuma nurunin RPM aja om.
bisa jadi ngubah derajat pembakaran, semprotan injeksi, dll. Itu juga ngaruh ke power.
di mobil ada teknologi variable valve yg bisa diatur lewat ECU.

2 08 2014
orang indonesia

Di pulau ane pertamax cuma ada di ibu kota kab ama prov doang dan dispbu tertentu yg jual pertamax.. Ga ada pertamax plus gan.. Tp yg beli motor ninja bnykan yg di kampung yg jarak nya puluhan kilo meter dari kota.. Bisa jd r25 sama kasus nya yg paling bnyk beli orang kampung.. Aman ga diksh premium?

2 08 2014
orang indonesia

Mksd ane gini.. Kalo cuma motor seharga r25 orng yg tinggal dikmpng pulau ane msh sanggup beli cuma bensin yg selevel pertamax susah didpt kalo pertamax plus dipstikan mustahil ada yg jual.. Apa krn kondisi spt ini power nya disunat

11 08 2014
jaospada

Dalam ilmu teknik, gambar teknik/blue print tidak sekedar bentuk fisik. Bahan, proses sampai finishing juga masuk ke standar.
Fisik sama tapi bahan beda dikit juga diberi nama/nomor part yang beda. Fisik sama, bahan sama, cara finishing yang beda juga di beri nomor part yang berbeda pula.
Demikian juga setting, mustinya kalo default setting berbeda, nomor part nya juga harus beda. Biar mudah mengidentufikasi-nya.
Perubahan setting/mapping awal/standart/default tentu harusnya disertai dengan penomoran part yang berbeda pula, jadi bukan sebagai part yang sama tapi beda setting.

Sebagai gambaran, seluruh ecm honda yang dijual di mari secara fisik sama (kecuali pcx & vario 125). Baik bentuk, ukuran fisik, dan juga soket2nya (ukuran & jumlah pin sama). Sama persis. Yang berbeda cuma identifikasi nomor ecm yg tertera disitu.
Kalau nomor yang tertulis disitu dihapus, apa bisa dikatakan ecm sama tapi beda setting…?
Kalau secara teknik pasti tidak bisa dikatakan sama….
Demikian opini dan apa yang saya ketahui saya…

11 08 2014
burning hell

komennya lebih berbobot ama isiny….

#kaboor ah…

11 08 2014
burning hell

coba kalo di IWB ama TMC pada begini kommennta..ciamik…

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 6.010 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: