Resiko..Buat Ente Aja Deh..!

16 05 2010

Polisi Cuek

Paling menyebalkan ketika lampu merah menyala, kemudian ada kendaraan di belakang kita yang memaksa untuk maju ke depan, melewati garis putih. Padahal niat kita baik dengan berhenti di belakang garis putih. Sementara Pak Polisi bersikap cuek terhadap para pelanggar tersebut.

Para "Pemaksa"

Belakangan ini, ketimbang ane terlibat konflik horizontal dengan sesama pengguna jalan, ane selalu mempersilakan para “pemaksa” ini untuk maju melewati ane. Lho kalau si pemaksa menyenggol gimana? Nah..ane biasa berhenti di belakang 2 atau 3 mobil sebelum garis putih. Selain lebih aman, biasanya mobil lebih sabar untuk berhenti..Yaa..kecuali si sopir berangasan juga ridingnya.

Dengan begini ane merasa lebih aman, damai dan tenteram untuk berhenti menunggu lampu hijau menyala.

Entah mengapa para “pemaksa” yang mayoritas menggunakan motor bebek itu selalu ingin berada di depan, melewati garis putih. Mungkin mereka terpengaruh iklan salah satu ATPM yang berbunyi “Semakin di depan” atau apalah itu.

Ayoo..rame-rame melanggar..!!!

Kasihan sekali melihat bagaimana mereka sangat terekspose bahaya namun mereka tidak menyadarinya. Padahal jika mereka sedikit saja teredukasi, maka mereka akan tahu betapa bahayanya berhenti melewati garis putih.

  • Resiko tertabrak kendaraan dari arah lain meningkat
  • Tidak tahu kapan lampu hijau menyala
  • Berpotensi diseruduk kendaraan lain
  • Beresiko ditabrak busway
  • Menghalangi laju kendaraan dari arah lain

Awareness..alias kewaspadaan akan bahaya adalah kuncinya. Para “pemaksa” ini sepertinya tidak butuh rasa aman di jalan. Yang mereka pedulikan hanyalah sampai di lokasi tujuan secepat-cepatnya. Mereka tidak mau tahu dengan RESIKO..Ya..RESIKO kecelakaan yang setiap saat mengintai.

Oleh karena itu setiap ane berhenti di belakang garis putih ane selalu mempersilakan para “pemaksa” ini maju melewati ane sambil mengucap di dalam hati..”Resiko, buat ente aja deh..!”

Iklan

Aksi

Information

9 responses

16 05 2010
Rovino

Sip& salut..Ane dukung ente nyebarin info pentingnya safety riding…Gw emg penyuka speed tp ttp masih itung2an resiko..

16 05 2010
Mr_Long'S

Pertamax

s7 bro, disiplin cermin biker yg sesungguh ny

Btw mau curhat bro
Tdi cs 1 gw dah di jual laku 9,5 jt
Niat ny c nunggu prj mao ganti byson…
Doa’in yha bro benny beruang smoga niat gw gnti mtr lancar…

*racun om benny manjur…

16 05 2010
asmarantaka

kyknya yg naik speda malah ikut2an ngelanggar tuh bro??….xixiixix :mrgreen:

17 05 2010
blognyamitra

Paling tersiksa kalo pas berhenti di blkg metromini, asapnya gak tahan, serba salah, mau maju tapi ngelewatin garis putih, berdiam di tempat resiko jaket bau asap knalpot….

17 05 2010
Basho

Wah untung di kota saya yg kecil ini masih pada taat peraturan. Paling2 cuma maen klakson2 aja kalo lampu udah ijo 😀

19 05 2010
asmarantaka

minta ijin mengamankan gambar…. :mrgreen:

19 05 2010
Santai aja napa??…..ntar juga ane salip « Asmarantaka's Personal Blog

[…] ini salah satu contohnya (foto ane embat daro Om Benny […]

21 05 2010
r'dee

aku perhatiin kebanyakan ‘pemaksa’ ini sebenernya gak pengen cepet” sampe tujuan juga, lha wong kalo dah lewat lamer, kecepatannya santai banget di jalur tengah/kanan….
menurutku sih masalah sosial-psikologis diri mereka, merangsek ke depan saat di jalanan di depan khalayak umum karena ingin merasa ‘berkuasa’, diperkuat dengan kelakuan mereka yg seakan” tidak ada org laen di jalanan dgn berada di tengah lajur & berjalan pelan/sangat santai. kalo ditegur, kebanyakan tanggapannya keras & sangat defensif seperti menirukan sebagian besar pejabat pemerintahan kita yg sangat berkuasa luas itu, hehehe….

22 05 2010
kyuzhai

mau nambahin..
dulu waktu masih jadi bebekers gw pribadi juga sering lewatin garis,tapi bukan karena arogan (lah naik bebek emg masih bisa arogan yah?) melainkan karena gak ingin berada dibelakang atau disamping mobil,coz waktu abis lampu merah mobil agak lambat melaju (pake rem tangan kali),ditambah hawa panas yang berhembus dari mobil..

akan tetapi walaupun gw ngelanggar garis, gw gak pernah berada di grid depan,dan gak ngelanggar lampu merah,kecuali di klakson dari belakang..jadi resiko yg disebutkan Om benny bisa dihindari
walaupun gw juga sadar kalo tindakan gw itu merugikan orang lain, terutama para pejalan kaki..

untung semenjak pake motor “batangan” ane udah mulai insaf dan lebih taat aturan serta gak pecicilan lagi di jalan raya..

salam..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: