Berkenalan dengan TVS Motor Indonesia – (part.2)

9 06 2010

Andalah Inspirasinya..

Inilah slogan TVS Motor Indonesia..dengan merekrut Iwan Fals sebagai product messenger, TVS mencoba mengambil hati masyarakat. “kami mencoba membuat produk yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat Indonesia dengan tujuan meningkatkan taraf hidup masyarakat” demikian ucap Pak Benny Widyatmoko, General Manager Marketing. Pak Benny juga menambahkan bahwa TVS telah melakukan survey ke pengguna motor di perkotaan besar untuk mencari motor seperti apa yang diidamkan konsumen.

Benny Widyatmoko - GM Marketing TVS Motor Indonesia

Presiden SBY Meninjau Produk TVS

Produk

Bicara motor dari India, maka wajib hukumnya membandingkan produk TVS dengan Bajaj. Perbedaannya banyak dan pastinya cukup signifikan. Namun karena sedang membahas TVS maka ane akan bilang ke TVS bahwa untuk segmen motor sport, kualitas detail dan engine TVS Apache sudah lebih superior dari Bajaj, namun jika saja TVS berani memperbesar ukuran cc mesin sejajar dengan varian-varian Pulsar maka TVS akan lebih memiliki daya saing.

Saat ini angka penjualan TVS masih di bawah Bajaj, bisa jadi “brand awareness” TVS belum dikenal di masyarakat perkotaan yang umumnya perlu lebih diyakinkan untuk mencoba sebuah produk baru. Bajaj, di sisi lain telah sukses membersihkan nama baiknya dari kendaraan roda tiga yang berasap dan bising menjadi motor sport yang gagah dan pas untuk komuter terbantu dengan adanya momen kebosanan masyarakat terhadap itu-itu saja ditambah lagi antusiasme penggunanya yang meleburkan diri ke berbagai komunitas, salah satunya Pulsarian Community.

Price List Motor TVS (sumber: Stephen Langitan)

TVS sendiri bukanlah pemain baru di India, di sana mereka adalah produsen motor terbesar ketiga, setelah Bajaj dan Honda. TVS di India memiliki beragam varian produk dari mulai skutik, motor bebek hingga motor sport. Ketika ditanya langsung, Pak Kutani dari Engineering mengatakan bahwa di Indonesia baru kali ini TVS menelorkan motor bebek, ini karena motor bebek kurang mendapat respon pasar positif di India. Diharapkan dengan membuat motor bebek, TVS dapat lebih akrab dengan masyarakat Indonesia. Begitu tukas Pak Kutani.

TVS Scooty

Di segmen matic, TVS Scooty menjadi trend di kalangan mahasiswa-siswi dan ibu rumah tangga di India. Ini karena Scooty, yang di India sana masuk ke dalam kelas “scooteret” – sebutan India untuk skutik dibuat dalam 99 pilihan warna. Pabrikan membuat motor, dan dealer, bekerja sama dengan rumah produksi rekanan mengecat Scooty sesuai request calon pembeli. Itulah yang membuat Scooty menjadi primadona. Di Indonesia, Pak Kutani pesimis motor ini akan laku karena diameter velgnya yang kecil – 12 inch. Sementara konsumen Indonesia terbiasa dengan 14 inch.

TVS Fiero

TVS Star

Di segmen motor sport, TVS mempunyai varian Fero dan Star yang diproduksi tahun 90-an dan hingga kini masih merajai jalanan kota India. Lagi-lagi masalah desain yang menyebabkan motor ini tidak diproduksi di Indonesia. Well, memang kedua motor batangan ini bentuknya jadul banget sih.

Iklan TVS (sumber: Stephen Langitan)

Indonesia kebagian produk dengan fitur yang tidak umum di India, dengan harapan masyarakat akan tertarik, seperti dulu Pulsar memesona calon pembeli dengan speedometer digital dan auto shut off sign lamp dan LED lamp, begitu pula TVS mencoba menawarkan nilai lebih dengan kualitas detail motor yang mulus dan fitur unggulan yang unik.

sumber foto: googling, Stephen Langitan.com








%d blogger menyukai ini: