Beli Motor, To Use or To Sell..?

15 09 2010

Menarik nih baca artikelnya bro Saranto yang menjual Ninja 250-nya. Butuh beberapa hari bagi ane untuk memikirkan artikel ini. Beli motor itu untuk apa sebenarnya..untuk dipakai atau dijual?

Kebanyakan pola pikir konsumen motor sekarang ini menanggap motor itu sebagai aset saja, jarang yang benar-benar memperlakukan motor sebagai hobby. Himpitan situasi dan kondisi menyebabkan sebuah motor secara gradual semakin terdegradasi nilainya, entah itu karena kondisi ekonomi sang pemilik (internal) maupun eksternal.

Dalam kasus bro Saranto, ane mengamati bahwa ia menjual Ninja 250-nya karena himpitan faktor eksternal alias lingkungan. Ane perkirakan rute harian bro Saranto yang berkantor di kawasan Mega Kuningan ini sangat tidak layak baginya untuk mengendarai Ninja 250.

Sebabnya apalagi kalau bukan kemacetan, kondisi jalan terus menghimpit pola pikir pengguna motor. Yang tadinya hobby motor besar mulai berpikir..“ah ngapain gue pakai motor gede-gede..nanti bisa kena senggol motor bebek bisa gawat, mendingan gue pakai motor bebek atau matik juga..kalau kesenggol gak gitu nyesek..”. Begitulah kira-kira pemikiran pemakai motor saat ini. Kondisi jalan pulalah yang menyebabkan piramida populasi jenis motor semakin gepeng..populasi motor low-end semakin banyak, sementara populasi motor mid-end dan hi-end semakin berkurang. Lha wong pada banting setir ke low-end. Pola pikir konsumen ketika beli motor, pasti terbersit pikiran “harga jualnya lagi berapa ya?”

Ini akibat ulah oknum-oknum pemerintah yang tidak becus mengatus kondisi lalu-lintas dan tak becus mengatur populasi kendaraan pribadi.

Akibatnya lagi…isi jalanan jadi TAK SEDAP DIPANDANG.. cobalah sekali-sekali ente ngintip negara tetangga. Gak usah jauh-jauh laagh…ke negara yang kemarin kedutaan besarnya dilempari kotoran manusia. Ya di Malaysia kondisi lalu-lintasnya lebih sedap dipandang. Banyak motor besar berseliweran. Angkutan umumnya rapi terpelihara..tidak jorok dan reyot seperti di Indonesia.

berhimpitan di atas motor begini..siapa mau?

So..dengan himpitan kondisi ini, jika sang sepeda motor memiliki ikatan emosional yang kuat dengan sang pemilik, maka banyak sekali sepeda motor yang patah hati. Bayangkan saja..ia dibeli hanya untuk dijual kembali.. Tanpa sang pemilik mau menyayangi dan merawat sang motor sepenuh hati.

Bagi ane pribadi, niat awal ane memiliki sepeda motor adalah untuk dipakai dan dirawat. tentunya setelah hitung-hitung kemampuan finansial. Memang merawat sepeda motor adalah sebuah kesenangan tersendiri. Sejuk mata ini melihat motor yang kinclong dan terparkir rapi di garasi.. Dibawa jalan pun tidak malu-maluin..

Tentu saja ane pernah jual motor, tapi diganti dengan yang lebih baik, entah itu cc-nya nambah atau desainnya lebih fresh..seperti waktu ane jual Yamaha Scorpio lalu beli Bajaj Pulsar 180.. Namun itu bukan karena himpitan kondisi jalan..tapi lebih karena niat tulus untuk merawat dan memakai sang motor.. Beberapa motor akan ditakdirkan menjadi legenda, seperti Kawasaki Ninja 150RR atau NSR 150SP.. Bagaimana dengan Ninja 250R..?

Biarkan Nelson dengan hit “Only Time Will Tell” nya yang menjawab.. :mrgreen:

So..take care of your bike, and he will take care of you..


Aksi

Information

20 responses

15 09 2010
Maskur®
15 09 2010
Icaq's

Pertama sih niatnya pengen punya tuh motor karena suka designnya, teknologinya etc, pokoknya banggalah punya tuh motor. Ya bener kt bro Benny karena faktor eksternal akhirnya dijuallah motor itu. Tp ya itu normal lah orang kalo mau jual gak mau rugi, kalo rugipun jangan banyak2, hehehe. Munkin itu yg umum berlaku dimasyarakat kita bro….

15 09 2010
daris

ane beli motor karena suka desainnya, dan motor emang mau dipakai sampai 5 tahun atau lebih. jadi ga begitu mikirin harga jualnya

15 09 2010
ifan

Si garengku desember besok ga kerasa Insya Allah menjadi 5tahun bersama..

15 09 2010
Rancho, G4930LR

Hehehe…
Mantap ulasane bro !
9 September kemarin p200 ultah yg kedua, gk ada niat untuk dijual tuh.
Dan saya kbtulan anggota koperasi jadi BPKB ada manfaatnya juga, bisa dijadikan jaminan anggota.

15 09 2010
Rancho, G4930LR

One question bro..
jikalau p220f and avanger 220 masuk ke pasar indonesia, mas bro kyknya lebih milih yg mana ??
thanks.

15 09 2010
bennythegreat

kalo ane kok lebih pilih P220F yah..
lebih pas buat sehari2..

15 09 2010
Mr_Long'S

jadi inget si supra fit punya istri saya bro, kasihan kondosi ny skg ga kerawat krn istri lg ngidam vario jdi si supra fit di campakan…

Klo CS1 punya saya,
Emang niat ny utk di pakai dan di rawat. Seandai ny naksir mtr lain pun cs1 tetap saya rawat ga di jual krn naluri biker saya mengatakan ini mtr akan jdi kolektor item di tahun2 yg akan datang. Liat aza nanti…

15 09 2010
hampura

Yah..motor hobi dipake harian mah emang kurang pas..pasti capenya… pengalaman keluarga yg bolak-balik kerja dan kuliah…akhirnya pasrah harus
numpak betik …lha bagasinya bisa naro batagor… tinggal duduk manis serampat serempet…bengsin lmayan irit ….. mungkin daripada harga mongtornya turun terus…mending dijokul … wong banyak keperluan … 🙂
piss ah..

15 09 2010
Bongokz

Wew ninja RR bkal jdi mtor legenda ya. . .kok bisa ? Emang spesialnya apa ni montor ?

15 09 2010
bennythegreat

spesialnya nanti oom kalo udah stop produksi..
:mrgreen:

15 09 2010
asmarantaka

hmm…seperti gledekan ane :mrgreen:

15 09 2010
azizyhoree

mending dipake sampe bosen baru dijual

opsi lain, saya pribadi lebih seneng di koleksi aja

salam kenal mas… 😀

15 09 2010
jahe erka

bingung jawabnya, yang pasti sih untuk dipakai, tapi klo lag butuh duid cepet, ya motor di jual, klo moneter aman sih, ya bisa lama pegang 1 motor, kecuali ada tambahan rezeki itu lain lagi ceritanya..btw, mas benny mbok sekali kali nulis tentang motor bebek, masa situ ga pernah sekalipun dalam hidup tidak naek motor bebek 😀

15 09 2010
bennythegreat

*”btw, mas benny mbok sekali kali nulis tentang motor bebek, masa situ ga pernah sekalipun dalam hidup tidak naek motor bebek :D”*

==> pernah tho…coba sampeyan search pake keyword “bebek”

pasti banyak tuh artikel ane.. 😀

15 09 2010
martini

urun rembug bro…..biasane motor iku ekspairet setelah 5 tahun…abis itu biaya perawatan bakal merong-rong!! kecuali kolector item like HD or Vespa, orang pastinya juga menilai motor dari segi re-sale….jika re-sale jeblok setelah 5 tahun…buat apa di beli??!!! Mau ngurus mesin yang maintenanya merong-rong??!!! Its realistic bro…….
Kalo masalah jalan no comment lah….soale bagi die-hard mau naik gunung pake skutik ato down hill pake sport full fairing sih ayo aja……..

15 09 2010
anak kecil

persis waktu ane mo beli si pulsar,…
ada yang nanyak.. “harga jualnya piye?…”
lah, …emang ane mo kulakan motor apah?

15 09 2010
kelana

beberapa kawan saya termasuk saya sendiri akhirnya memilih meninggalkan motor dan kembali pake mobil pribadi utk berangkat ke kantor krn situasi jalan yang semakin ruwet…..kemacetan yang terjadi rasanya semakin lama semakin parah sampe motorpun kadang2 susah bergerak, kebayang kan panas dan sesaknya napas klo lagi macet, sementara kalo pake mobil masih bisa ngadem pake ac dan dengerin musik, ya inilah akibat yang timbul dari “malasnya” pemerintah menyediakan transportasi umum yang memadai, jalanan makin penuh karena kendaraan pribadi….

17 09 2010
juaquin

keren bro. artikelnya

20 09 2010
blognyamitra

Ikut menyimak 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: