Ada Benda Yang Namanya Rem Bro..!

22 09 2010

sumber: OtomotifNet

Segera share mumpung pengalaman masih segar..!

Baru saja ane melintas di bilangan Jl. Gatot Subroto, lalu-lintas relatif lancar meskipun cuaca hujan deras. Ane bersama pak sopir kantor mengarah ke Semanggi dari Mampang.

Seperti biasa ane punya kebiasaan memantau spion kanan dan kiri mobil, meskipun pak sopir ini sudah sangat berpengalaman bertahun-tahun mengabdi, rasanya tak lengkap jika ane tidak memantau kondisi di sekeliling mobil.

Puluhan motor tampak menyalip mobil yang ane tumpangi dengan kecepatan tinggi. Ya jalanan lancar memang memacu pengendara untuk ngebut. Padahal jalanan basah karena hujan..Apakah mereka tidak takut terpeleset? Banyak sekali diantara mereka yang berkendara motor hanya pakai sandal jepit..

Ah kasihan sekali orang-orang yang belum melek resiko ini..

sumber: KlatenOnline

Belum selesai ane melamun sambil memandangi spion sopir di sebelah kanan tiba-tiba pak sopir mengurangi kecepatan karena di depan ada motor yang rem mendadak, namun lampu rem nya tidak menyala. Ane hanya melirik sesaat ke arah depan tiba-tiba… BRAKKK… ada benturan di bagian belakang ane yang sudah ane prediksikan..

Kilas balik sejenak beberapa detik setelah ane melirik ke depan, ane melihat ada motor matic yang sudah ancang-ancang menyalip mobil namun karena mobil mengurangi kecepatan secara mendadak, sang pengendara tak sempat menghindar sehingga stang maticnya menyenggol body belakang mobil.

Pengendara itu pun terjatuh..

Ane segera turun bersama pak sopir..dan tanpa basa-basi sang pengendara matic langsung ambil kuda-kuda hendak memukul sopir ane. Refleks ane tahan kepalan tangannya dan minta dia untuk sadar dulu.

“Kalau rem jangan sembarangan pak..!” begitu hardiknya dengan nafas tersengal-sengal..

“Bapak juga harusnya jaga jarak..saya ngerem karena di depan ada motor yang ngerem mendadak..bapak naik motor juga harusnya tau diri, gak main nyalip saja..” tukas sopir ane yang ane kagumi karena kesabarannya.

Mendengar penuturan itu, sang pengendara matic langsung ngeloyor pergi tanpa basa-basi. Mungkin dalam hati ia mengakui kesalahannya.

Moral dari kejadian ini adalah seperti yang ane kutip dari bro Bambang Witjaksono, salah satu dedengkot Pulsarian Safety Riding Team (PSRT) bahwa “RISK NEVER SLEEP, THINK SAFETY AND ACT SAFETY”.

Tanpa maksud membela sopir ane, ane hanya menekankan bahwa kejadian tabrak belakang seperti ini sering terjadi dan sulit memutuskan siapa yang harus bertanggung jawab. Dalam kasus ane sang pengendara bebek yang lampu rem nya mati adalah “root cause” nya, sementara kejadian yang menyusul hanyalah efek domino.

Bagaimana dengan pengendara matic?

Ane menilai dirinya kurang memahami arti resiko. Ia berkendara dengan kecepatan tinggi dalam kondisi jalan basah dan menyalip mobil tanpa persiapan dan perkiraan yang memadai.

Dalam sebuah diktat safety riding ane ingat betul bahwa seorang pengendara harus terus melakukan SEE (Search, Evaluate, Execute) alias memantau kondisi jalan setiap saat dengan pikiran “What If…” begini dan begitu.

Dengan demikian potensi resiko yang kerap muncul di jalanan kota besar yang penuh dengan bahaya ini dapat disikapi dan dihindari sejauh mungkin.

Semoga share ane berguna untuk keseharian berkendara ente.


Aksi

Information

18 responses

22 09 2010
bynewmustkid

laik dhis, ijin kopi paste buat di share ya omm..

22 09 2010
BTX

keduaxxx

22 09 2010
BTX

pertamaxxx xixixixixi

22 09 2010
dnugros

sippp

22 09 2010
asmarantaka

hmm….jadi dirimu om2 bersopir yak??..ck..ck..ck…esmud nih :mrgreen:
kalo ke SMG susah di lacak nih :mrgreen:

22 09 2010
bennythegreat

Wahaha..oom2 bersopir..
Kagak bro..pake mobil kantor doang..
Lha masa kemana2 pake motor sendiri..ogah..hehe

Kalo ke semarang ane pake atlas oom..

22 09 2010
daris

dan banyak juga orang yg tidak tau teknik mengerem yg benar.

22 09 2010
Awakku

Tulll… always jaga jarak
bukan Jarak sebelah Dol* kan…ahahahahaha

22 09 2010
blognyamitra

Di truk2 besar ada tulisan “Awas Jaga Jarak”…

22 09 2010
martini

ada jugak tulisan…”Mama..kapan Papa Pulang?” xixixixi…….

22 09 2010
Awakku

Hidupku di atas roda
(tapi gambar’e kodew sewek’e mlorot)

22 09 2010
bennyps

thumbup

22 09 2010
Basho

Pernah kejadian begini:
Di jalan tol, sopir saya (lebih tepatnya sopir bapak saya),udah bijaksana dg ngejaga jarak dg mobil di depan. Tapi dasar…ngeliat ada space lowong di depan,mobil di belakang langsung nyalip ngisi space renggang itu. Sopir saya dg bijak langsung jaga jarak lagi dg mobil yg baru nyalip tadi. Tapi disalip lagi ama mobil di belakang buat ngisi space renggang. Terus aja begitu sampe akhirnya kita harus ngerem mendadak karena mobil yg baru nyalip ngerem mendadak gara2 ada penyempitan jalur karena ada perbaikan jalan. Baru aja sejenak ngerasa lega ngga sampe nabrak mobil di depan, tiba2…..BRAAAKK!!! Mobil saya disundul dari belakang. Nasiiib…

22 09 2010
Rizqibe

Pernah lihat yang mirip kayak gini di jalan tol, Waktu itu bapak saya lagi nyetir mobil, nah ternyata , mobil di depan lampu remnya mati. Akhirnya bapak saya pun pindah ke jalur lain, Karena cukup bahaya. Waktu itu keadaan Tol cukup padat. Dan benar saja, beberapa saat kemudian terdengar Bunyi “Braaak” Mobil yang berada di belakang si mobil tanpa lampu rem itu tertabrak oleh mobil di belakangnya. Dan mobil tanpa lampu rem itu terus melaju tanpa rasa bersalah(atau mungkin tidak tahu)

22 09 2010
Maskur®

tadi harusnya dikasih kartunama blog
:Niiih kalo naik motor, baca blog ini nih!”

22 09 2010
bennythegreat

Walah..blog ane bukan blog komersil..
Ndak perlu kartu nama atau stiker2an..

26 09 2010
dismas not dimas

rem mobil hampir selalu lebih pakem dari rem motor… kalau itu pengendara mio tetep marah-marah, gimana kelanjutannya yah? hehehe 😀

23 10 2010
KillBill1

Wajar saja 3 nyawa melayang tiyap hari kalo perilaku berkendara kita begitu. Keselamatan berkendara belum jadi prioritas!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: