Resolusi Tahun 2011: Kurangi Sepeda Motor, Perbanyak Bersepeda dan Naik Angkutan Umum

3 01 2011

Yes..itulah resolusi tahun 2011 ane..!!

Berangkat dari kebosanan, kemuakan dan kekesalan ane yang setiap hari selalu saja menemui kemacetan dan berbagai hambatan dalam berkendara motor di kota Jakarta nan semrawut ini.

Oke..marilah kita bersama-sama berteriak FOKE YOU…!! atas kinerja pak gubernur DKI Jakarta yang tidak kunjung memenuhi kebutuhan akan sarana dan fasilitas umum bagi warganya. Namun lihat dulu, orang yang baru kalian teriaki FOKE YOU…!! itu sekarang barangkali akan membanggakan koridor baru busway yang baru dibuka..kabarnya sih warga Tanjung Priok akan lebih mudah bepergian dengan koridor baru ini.

Tapi tetap saja..itu bukanlah alasan untuk berkelit dari kesemrawutan transportasi kota. Kalau laju pertambahan kendaraan pribadi tidak segera dihentikan dan dikendalikan, maka sudah pasti Jakarta akan stuck. Well…ini teori yang semua juga tahu, tapi tindakannya..? Manaaaa..?

So, alih-alih buang tenaga dengan mengirimkan santet maupun bom LPG 3kg ke rumah para pejabat kota yang tidak becus bekerja, lebih baik ane mencoba mengubah wajah kota Jakarta ini dimulai dari diri ane. Seperti kata AA Gym bro.. “mulailah dengan yang kecil”

Nah, ini dia..kadang niat kita banyak, namun gerakan/tindakan untuk memulai itu yang terasa berat, apalagi konsistensi dalam memeliharanya.

Jadi..di tahunn 2011 yang entah dikenal dengan hewan apa ini ane dengan bangga mengumumkan resolusi untuk berpindah moda transportasi dari sepeda motor menjadi sepeda (tanpa motor) dan diselingi dengan transportasi umum.

Trend yang terjadi sekarang ini, banyak anggapan bahwa bersepeda itu identik dengan olah raganya orang kaya..Walah..walah..kok ya orang Endonesia ini paling bisa yaaa mengomentari sesuatu kejadian dengan anggapan berbumbu kecemburuan. Naik sepeda, karena sepedanya mahal langsung dihubungkan dengan kemampuan finansialnya. Lagi…naik motor bebek, karena motor bebeknya dibilang jelek langsung dibela dengan mengatasnamakan orang miskin bin kecil..

PADAHAL…kalau mau mikir lebih jauh lagi, coba dong jangan dilihat ISI KANTONG DAN DOMPETNYA, tapi lihat ISI KEPALANYA, alias daya apresiasi seseorang.

Kalau kita terbisa memberikan cap bahwa orang bersepeda itu kaya, lihat dulu kenapa dia bersepeda? jangan lihat harga sepedanya oi..Lha coba bandingkan saja harga sebuah sepeda dengan motor bebek? mahal mana siih? sepeda Polygon Xtrada 5.0 saja paling mahal itu 5 juta rupiah lho..Lha motor bebek baru paling murah berapa? 10 juta ke atas tho..? Kalau mau hitung-hitungan besarannya? Siapa lalu yang lebih kaya???

Tapi kalau mau lihat dan menganalisa isi kepala orang yang bersepeda dan naik transportasi umum, apa sih isinya? Ya..itu dia, mereka bosan dan ingin kemacetan dikurangi..makanya naik sepeda atau transportasi umum saja. bisa tidur kalau dapat duduk dan tak perlu bersimbah keringat bermanuver menghindari kemacetan atau mengumpat akibat diserempet oknum pemotor sruntulan.

Tapi yah, namanya orang..pastilah mencari kenyamanan tho..Nanti pasti ada komentar. “Lha rumah saya di Cibubur masa disuruh naik sepeda ke Sudirman?” atau “Lha rumah saya jauh dari rute angkot, masa disuruh jalan..ongkos angkot mahal oi..”

Itu…menandakan bahwa rata-rata orang sudah lupa hidup prihatin, sudah terlalu menikmati hidup nyaman dan enak. Tapi ya ini khan opini dari ane saja…benar tidaknya silakan introspeksi sendiri saja..yaaa..:mrgreen:

So, akhir kata ane ingin mengajak kawan-kawan sekalian untuk mau mengurangi kemacetan dan kesemrawutan jalanan dengan mengurangi pemakaian kendaraan pribadi, entah itu mobil atau motor. Mari kita bersepeda maupun menggunakan transportasi massal.

Kalau kita iri dengan Singapura atau Malaysia yang lebih maju transportasi massalnya, itu bukan semata karena pemerintahnya saja, namun karena mentalitas masyarakatnya yang juga maju. So, mari maju Indonesia..!!

 

Jaringan Busway Trans Jakarta


Aksi

Information

28 responses

3 01 2011
bejo

pertamax goeser.com

3 01 2011
arieslight

kalo ada jalur khusus sepeda kaya di jerman, ane tiap hari naik sepeda..
(10 taon lagi belom tentu ada tuh…)

3 01 2011
#99 bro

biar irit naik bebek merah jgn motor semprot…wek wek wekk

piss

3 01 2011
firza

like this om..

3 01 2011
bejo

setuju angkotan umum tuh di benerin .proyek monorel aja mangkrak bikinya bikin macet sa jagat eh ga taunya prekkkk ampe sekarang .

3 01 2011
asmarantaka

hmm..pindah ke daerah aja deh om..lebih damai..xixixiix:mrgreen:

3 01 2011
adkarta

maksudnya kaya mungkin, sepeda ada yang 500 ribu tapi malah beli yang 5juta.
Uda kebanyakan duit jadi takut kalo beli yang 500 ribu masih nyisa banyak di dompet.wkwkkw

Terserah orang juga si, duit2 dia. hahaha

Padahal yang penting itu dengkul dan sepeda-annya, bukan sepedanya.

3 01 2011
bennythegreat

Padahal yang penting itu dengkul dan sepeda-annya, bukan sepedanya. ===> nah ini yang harus digarisbawahi..:mrgreen:

3 01 2011
Shrouder

Kata sebuah sumber, terlalu banyak mengayuh sepeda bisa menurunkan kwalitas sperma. Bener pora om?

3 01 2011
bennythegreat

ah ora bener..lha ane tiap pagi sepedahan 15 menitan bae2 ajah

3 01 2011
lekdjie

wah,ntar jadi kurus dunk um?

3 01 2011
sampah

kalo dari cibubur ke sudirman, harus bersepeda brapa jam ??? 15 menit kah ?? stengah jam kah ?? gw rasa lebih.. jatohnya ga efisien.. yang ada sampe kantor udah lemes kerja jadi ga efektif, mau pulang kpikiran lagi perjalanan msh jauh, mau istirahat besok inget mesti goes lagi 2 jam..

kalo di eropa memang banyak yg brsepeda krn rata2 kantor mereka dekat dengan tempat tinggal, bangsa 10 menit 15 menit naek sepeda cincai lah, lah kalo mau ngantor aja mesti 2 jam naik speda, sepeda jg bisa kena macet lho, pulang pergi jadi 4 jam.. sampe kantor mesti olahraga otak lagi.. nyusahin diri sendiri jadinya..

brsepeda yang ideal ya bagusnya sewa apartemen dket sudirman, ke kantor 10-15 menit paling lama, sampe kantor badan bugar krn sudah brsepeda yg efektif.. (tp inget itu buat yg klebihan duit aja ya.. wkwkwkwkwk)

3 01 2011
Triyanto Banyumasan

kalo aku kerta naik motor 30 menit, kalo naik sepeda mungkin 1 jaman ya, tp layak sangat untul di budayakan dan dipopulerkan nih sepeda tuk kerja.. .

3 01 2011
bebek panggang

@Nah, ini dia..kadang niat kita banyak, namun gerakan/tindakan untuk memulai itu yang terasa berat, apalagi konsistensi dalam memeliharanya
…………………………………
pernah ngantor naek sepeda om?

3 01 2011
bennythegreat

pernah doong..capek sih, tapi badan jadi seger

3 01 2011
arantan

Berat bro.
Kalau sekali-sekali naik sepeda masih mungkin. Temen gw juga tadinya beli sepeda untuk ngirit transpor, yang tadinya seminggu 2 kali, menurun sebulan sekali dan akhirnya sekarang… ya jadinya malah boros karena nggak kepakai sepedanya.

Cuman kalo kayak dirimu 15 menit aja naik sepeda masih OK lagh.

3 01 2011
Cicakmerah

jadi inget acara di t7 [kaca-eye]…
di acara itu dia nyobain bersepeda ke kantor…
hasilnya: panas, di asepin mulu ma kendaraan lain, cape.
klo jauh, mau jam berapa berangkat ke kantornya? n biar badan tetep bugar gmn ya? apa dengan bersepeda rutin, tingkat cape kita berkurang? [tolong di share]
trus, kyanya mesti atau wajib bawa baju ganti, coz keringetan tuh.. masa pagi2 ke kantor bajunya basah krn keringet.. n bawa parfum juga😀

4 01 2011
Maskur

entar mbkin artikel yang mirip ah…..ijin copas ya BEn

4 01 2011
blognyamitra

Aku kalo numpak sepeda bisa bengek mas Ben, polusinya gak karuan…😀
Pindah ke daerah aja yuk, ada lowongan di daerah yg pas buat ane gak yah🙂

4 01 2011
4 01 2011
bAdcOp

kenapa orang2 baru kepikiran sekarang..
wkkkk..

telaaaaaattttt..

*moga2 om ben gak baca, takut diseruduk..
kaboooooooooorrrrrrr…

4 01 2011
Resolusi Tahun 2011: Beli Sepeda Motor, Perbanyak Kumpul Keluarga dan Tinggalkan Jakarta « Learning To Live

[…] ini hanya pendapat pribadi. Jika ada kesamaan kata-kata, itu memang […]

4 01 2011
Rental Projecktor & Screen

hahah , kocak tuyh gmbar editanya?
masa segitu di bilang genangan , gmn bajir nya , wah , ?🙂

5 01 2011
el barto

om benny kalau mau lihat sepeda2 yg lebih mahal dari motor atw bahkan mobil silahkan datang mulai jam 6pagi di mall artha gading, khan dekat rumah tuh.
edan2 sepedanya🙂
pernah nyoba bike 2 work, kapok beberapa kali mau disundul motor sama angkutan umum, benar2 tidak ada kepedulian terhadap nyawa cyclist.
makanya banyak pesepeda masuk jalur cepat karena pengendara mobil lebih toleran terhadap cyclist daripada motor n angkutan..
sekarang mah kapok deh b2w mending bawa ninja aja😉

5 01 2011
dhany

Mantab.. lanjutkan… Insya Allah.. niat baik akan selaluu dilindungiNYA

3 02 2011
Abdullah Adnan

saya setuju tuh dengan bersepeda dan mengurangi kendaraan bermotor..

9 01 2012
Gerizal

Pinter banget ambil posisi gambar foke tuh

19 05 2014
Resolusi Tahun 2011: Beli Sepeda Motor, Perbanyak Kumpul Keluarga dan Tinggalkan Jakarta | Maskur Personal Blog

[…] ini hanya pendapat pribadi. Jika ada kesamaan kata-kata, itu memang […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: