You Are Not Stuck In Traffic, You Are The Traffic…!!

31 05 2011

baca nih..

Ane gak begitu mengikuti berita, hanya sekilas menonton tayangan di televisi bahwa rupanya beberapa hari yang lalu terdapat kebijakan pemerintah untuk membatasi (atau melarang) truk besar masuk ke jalan tol dalam kota.

Rupanya kebijakan ini mendapat tentangan dari seorang pejabat Pemda Tangerang, alasannya karena antrean truk-truk tersebut jadi memenuhi wilayah sub-urban. Akhirnya kebijakan tersebut berubah, yaitu truk hanya boleh masuk tol pada jam tertentu saja.

Hmmm..sebagai warga Jakarta yang jarang masuk tol, tentu saja ane gak merasakan bagaimana suasana jalan tol ketika truk dilarang lewat..namun dari pengakuan kawan kantor dan juga tetangga yang bermobil ane betul-betul merasakan kegembiraan mereka karena jalan tol menjadi lebih lega.

Usut-punya usut rupanya kawan dan tetangga ane itu rutin berangkat ke kantor dan pulang dengan mobil pribadi. Alasannya simple..”Lebih nyaman dan aman” begitu benang merah yang ane simpulkan.

Nah..selain merasakan kegembiraan mereka atas pelarangan truk melintas, ane juga merasakan kebencian mereka terhadap truk-truk tersebut tatkala mereka memaki “itu truk pagi-pagi udah lewat tol, bikin macet aja..udah jalannya pelan, di kanan pula gak mau ngalah..!” Begitu ungkap tetangga ane.

siapa kontributor macet sebenarnya..?

Waduh..ane jadi mikir..Sebenarnya siapa sih biang macet sebenarnya?

Dulu waktu pembatasan sepeda motor sedang hangat-hangatnya, motor dituding sebagai biang macet. Sekarang ketika truk dilarang masuk tol, truk lah yang dituduh sebagai tukang bikin macet.

Padahal kalau mau hitung-hitungan..berapa sih volume jalan yang diambil ketika truk melintas? Apakah lebih besar dari volume mobil-mobil pribadi? Well..hitungan kasar ala engineer ane sudah jelas..pasti kontribusi kemacetan akan lebih disebabkan kendaraan yang makan tempat luas dan jumlahnya banyak..! Truk memang luas sih, dan jalannya pelan..tapi ketika di sebuah ruas jalan tol dalam kota, apakah jumlah mereka sebanyak mobil pribadi?

antrian truk

Oke..sekarang pandangi dulu sebuah gang, kebetulan ane sering lewat gang di bilangan Kuningan ini untuk menghindari macet di jalan arteri.

Semakin kesini ane amati..kok lama-lama gang sempit dengan lebar 8 meteran ini disesaki oleh mobil pribadi ya? Tukang parkir setempat yang sering makan siang barwng ane mengatakan “di jalan gede sana macet mas, jadi pada lewat sini, menghindari macet”

Macet menjadi momok menakutkan bagi warga Jakarta dan solusinya adalah…”Cari jalan pintas..!”

jalan tikus sekarang penuh mobil pencari jalan pintas

Lama-lama ane sebel juga..truk besar yang notabene mengangkut barang kebutuhan sehari-hari dilarang lewat tol dalam kota. Alasannya bikin macet. Padahal mereka berjasa dalam “supply chain” berbagai barang kebutuhan.

Sementara itu sepeda motor juga dituduh biang macet, padahal motor adalah sarana transportasi paling praktis dan dapat menjangkau hingga ke pelosok.

Tapi di sisi lain, ketika jalan tikus alias gang yang sering digunakan oleh para pemotor kini juga disesaki mobil-mobil yang tak mau kalah ingin cari jalan pintas menghindari jalan pintas kok gak dituduh biang macet? Kasihan warga setempat yang sampai merapatkan badan ke tembok, takut kena serempet spion mobil.

Menurut ane mobil pribadi jelas menjadi kontributor penyebab macet di banyak ruas jalan di Jakarta, tapi kenapa penggunaan kendaraan pribadi tak dibatasi? Juga julukan biang macet tak pernah dialamatkan kepadanya?

Ane gak munafik lha..naik mobil memang nyaman, memang enak, jok empuk, alunan musik de el el. Mobil kantor kalau mau ane pakai tiap hari pun ada, tapi ane emoh..selain ogah kena macet dan bikin macet, kenikmatan bermotor itu tak tergantikan bro..! Andai saja boss ane baca tulisan ane ini..mbok ya mobil dinas 200an juta itu diganti saja jadi motor dinas yg harganya sama..:mrgreen: kan lumayan gak bikin penuh jalanan.

Jadi..buat pemakai mobil pribadi, khususnya tetangga dan kawan kantor ane yang suka baca blog ini, ane titip pesan saja..

Gak usah lah memberi cap moda kendaraan lain sebagai biang macet, berkaca dulu lah..karena sesungguhnya “You are not stuck in traffic, but you are the traffic”.


Aksi

Information

32 responses

31 05 2011
tuwek

Pasar kopi™

31 05 2011
Triyanto Banyumasan

jalan tikus penuh mobil, kasihan tikusnya… lewat mana sekarang tuh tikus ya, udah gitu yang lewat pada bawa kucing lagi… AHi,,..hi..

31 05 2011
adkarta

iya,, apalagi mobil seukuran alphard cuma diisi sama 2 orang maks.

gak efektif tuh mobil pribadi,,

31 05 2011
asmarantaka

hmm..berarti intinya seperti Benny and Bodats di jajarkan udah menuh2in jalan..beda dengan Benny and Mitch yg dijejerkan ngk menuh2in jalan..xixiixix:mrgreen:

31 05 2011
bebektengil

soalnya yang naik mobil kebanyakan orang mampu gan!
sialnya lagi, naik angkutan umum dianggap sebuah kenistaan

harusnya para pemobil ini pada mikir kolektif
bukan malah mikir sendiri2 alias EGOIS
yang ada macet kan

sadar kek kalau mobilnya itu gede,jadi jangan dibawa tiap hari
naik sepeda sekali2 biar sehat.

31 05 2011
agoey

intinya kalau sendirian jangan pakai mobil pribadi….

nitip::

http://agoey.wordpress.com/2011/05/30/yamaha-wr250x-penantang-kawasaki-d-tracker-250/

31 05 2011
kebandur

tapi pake mobil dinas gitu maksudna???😀

31 05 2011
vrz_evolution

klo transportasi umum nya udh wajar,nyaman,aman , bukan ga mungkin orang2 yg pake kendaraan pribadi beralih🙂

*curhatan =

jombloati.wordpress.com/2011/01/28/berilah-empati-pada-kendaraan-kendaraan-besar/

31 05 2011
willykk.wordpress.com

waduw.. mobil diatas keren2 tuuw.. kijang modip lagi😆

31 05 2011
nsx

Itu sebabnya di Eropa dah nda berlaku ilmu tata kota volume ruas jalan vs kebutuhan pengguna jalan . Alasannya semangkin dikasi jalan , semangkin banyak nyang pengin lewat situ. Final condition : yaaa tetep aja macet mo digedein ama dipanjangin segimana juga …

Salah satu yng ekstrim solusinya di Korea ( apa Cina yah lupa ) sampe ada 1 ruas jalan (biasa dilewati mobil) yang dihancurkan dan dibangun khusus buat sepeda & pejalan kaki. Ajib .

Jangan lupa juga macet ini biang habisnya cadangan minyak dunia, kebayang klo nda macet mobil bisa 1:20 (macet 1:5) dan motor 1:60 (macet 1:20) … betapa banyak yang bisa dihemat. Kendaraan listrik ? ntar dulu ah , polusi yg dihasilkan PLTU/PLTN jauh lebih menghancurkan dunia ketimbang akumulasi kendaraan yg pake bahan bakar murni.

31 05 2011
aWi

nice article. good point. I like this.

31 05 2011
adhit28

Kalo mobil pribadi yg isinya sekeluarga atau bawa barang banyak masih bisa dimaklumi dan lebih baik daripada naik motor, tapi yg paling nyebelin itu mobil yg cuma diisi sendiri (apalagi pake mobil yg gede). Wuihh…makan tempat banget

31 05 2011
Cb73

Andai saja boss ane baca tulisan ane ini..mbok ya mobil dinas 200an juta itu diganti saja jadi motor dinas yg harganya sama..
—————————————————————

SETUJUUUUUUUUUUUUU !!!!!!!!!!!!!!!!!!

31 05 2011
perry

Truck & Container biang macet ada bener nya juga karena klo dah jam pulang bawa mobil sebelahan ato di belakang Truck & COntainer sangat menyebalkan, gerak dan jarak pandang jadi sangat terbatas, aturan dah jelas truck & container ambil jalur kiri, kenyataannya suka2 mereka, kecepatan di sarankan di tol 80 km/jam, yg mereka buat 40 km/jam aja udah bagus, ngedumel aja rasanay klo dah kejebak diantara raksasa truk & container .jadi menurut gua emg pembatasan perlu dan tegas itu yang penting.
Dan hasilnya kan lumayan menurut yang ane pantau di Metro TV, yang rata2 kecepatan kendaraan di tol selama truk masuk 30-40km jam, sesudah dilarang naik jadi 50-60 km/jam kan lumayan bgt itu, bisa cepet2 nyampe rumah, dan hemat BBM.
Mau ngomong apa keq kalau peraturan sudah di jalankan, pasti ada hasilnya.

31 05 2011
kebandur

setuju bro, apalagi kalo truck nyalip truck, weh bisa habis tuh ruas jalan, mana jalannya kayak siput lg. sopir2 truck harus di beri bimbingan lg biar mereka paham sosial berkendara

31 05 2011
amirul

maceeeeeeeeeeeeeeet..

http://www.igjepara.com

31 05 2011
amirul

maceeeeeeeeeett, puol

31 05 2011
Angga

ulasan mantab bro. Ijin nyomot pic buat disebar di milis kantor ya. Biar pada sadar.

31 05 2011
bennythegreat

monggo bro..silaken..

31 05 2011
gareng

kalo mau lebih fair dan ditarik benang merahnya, jakarta semakin macet karena penduduknya bertambah, terlepas dari naik motor, mobil, sepur, angkot, bis, truk🙂

31 05 2011
jahe

seminggu bawa motor bolak balik solo ungaran pp, pantauan sih truk pasir dan truk kelas berat memang bikin macet, jalanan kecil, jalannya mereka pelannnnnn kadang rombongan jg jalannya, gak subuh,pagi,siang sore sama saja
Apalagi klo pas jalan naek..macet mengular yg dibelakangnya, pdhl kontur jalan rute ini bnyk naik turunnya,kadang malah maksa nyalip antar truk truk yg bawa beban berat itu

31 05 2011
yudibatang

Weh…warga yg gang lewat mobil harus ngasih portal tuh… tiap mobil yang lewat suruh bayar 2000, kalau motor gratis … seperti yang terjadi digang2 tikus disemarang😀 kan lumayan buat kas desa…

31 05 2011
kmphlynx

motor dines apa yang cocok dgn harga 200Jt, om?
ninin 250, dapet 4
p220, dapet 10! masih kembali
cbr 250, dapet 3 plus kembalian buat jajan

31 05 2011
Mercon C FireBlade Rider Stabilizer Nasi Kotak

wah, bener juga nih kata om benny,,, setuju dehh😀
coba mobil seharga ratusan juta diganti motor yang harganya sama, wiihh,,, dapet tuh minimal R125

31 05 2011
31 05 2011
Takumi ©2011

semua kendaraan biang macet.

tiap pengendara pasti membela apa yang di kendarainya.

1 06 2011
Virus

wkwkwkwkwkw…gmn klo biang macet nya adalah manusia itu sndiri…yg udah terlalu menumpuk di kota bersangkutan…hayooo bgimana…xixixixi…

1 06 2011
dnugros

bung ben, soal macet dan stuck dijalan, serahkan saja pada ahlinya untuk diselesaikan….sambil ngilirik pak walikota jakarta😀

1 06 2011
bennythegreat

Preeet

1 06 2011
tajirmampus

Hukum alam bro, yang mayoritas ngga mungkin salah

1 06 2011
myxfikri

sampe kapan juga mobil nggak bakal kesentuh dan gak bakal pernah digugat pemerintah sebagai biang kemacetan. lha wong pejabatnya pada naik mobil, bos2 yg suka nyogok pejabatnya juga pake mobil, anak pejabat juga pake mobil, keluarganya juga maunya naik mobil….jadi yaaa…daripada nggak bisa naek mobil. mending salah2in yg laen, biasalah pengalihan isu…pejabat2 kita kan jagonya…..wkwkwkwk

bentar lagi juga pejalan kaki sama pengguna sepeda bakal dituduh biang kemacetan juga. katanya suka nyebrang jalan sembarangan….xixixixi

1 06 2011
nunoe

yg jelas sih…Jakarta udah kebanyakan penghuninya…
so, LEAVE JAKARTA!! NOW!!😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: