BAI Berkoar “Masih Perlu Bebek..??” — Dealer Berkoar “Spareparts Sulit Gan…!!”

15 08 2011

iklan terheboh bulan ini..sayang BAI dan dealer berbeda siaran

Melihat agresivitas iklan Bajaj Pulsar 135 LS di media massa yang kemudian tercapture di blog-nya Amama Ali, ane merasa geli sekaligus miris.

Apa alasannya? Well..idealisme Bajaj Auto Indonesia (BAI) yang seolah ingin melepaskan konsumen motor Indonesia dari penjajahan mindset bebek memang patut diacungi jempol, masyarakat dicoba diedukasi bahwa motor harian itu tak harus melulu ber-form-factor bebek. Dengan lini produk Pulsar 135 LS, Bajaj mencoba mengambil ceruk pasar konsumen bebek yang ingin naik kelas ke motor yang lebih ber-value.

Itu kan kalau bicara iklan, namun bicara realitas nanti dulu..lain lagi masalahnya…!!

Mindset bebek sebagai motor rakyat akan sangat sulit dicabut dari benak mayoritas konsumen Indonesia karena bebek harus diakui memiliki kepraktisan…!! dari mulai berat motor yang tidak lebih dari 120 kg, adanya tebeng yang mampu dipakai menaruh barang, dan yang terpenting adalah IRIT bahan bakar dan kalau ada masalah, MUDAH SERVIS dan SPAREPART tersedia banyak, dari mulai original sampai KW 100 pun ada…!!

masih perlu bebek..?

Sementara itu, Bajaj sebagai pendatang baru, disinyalir tidak atau kurang peduli dengan aspek-aspek yang ane sebutkan di paragraf di atas. Banyak kelemahan Bajaj yang harus di-tackle sebelum meluncurkan jor-joran “Masih Perlu Bebek” di berbagai media.

Pertamax – Bereskan dulu masalah ketersediaan spareparts…!! Bajaj boleh beriklan secara “wah” dan masif untuk membentuk image lewat media. Namun sayangnya, image yang “disiarkan” oleh bengkel resmi lain lagi..Bro Rial Hamzah, salah satu pemilik Pulsar 220 baru 2 hari lalu cerita..mau ganti kampas rem aja susah..mau ganti body aja harus inden, kampas kopling..inden lagi. Lhaa.kepiyeee…!!??

Kedua – Skill mekanik ditingkatkan dooong…!! Ane pernah mendapat kabar miring bahwa kesejahteraan mekanik di Bajaj sangatlah minim, sehingga kinerja mereka kurang maksimal. Ya maklum saja karena mereka digaji oleh dealer, bukan oleh BAI. Yang ada, pengobatan alternatif bengkel alternatif kini lebih disukai oleh sebagian besar konsumen, karena lebih customized dan rata-rata mekaniknya lebih jago. Sebut saja bengkel Juki di Jakarta dan bengkel Londo TRB di Jogja…!!

Ketiga – Berantas budaya janji palsu…!! Bro Triyanto Banyumasan dalam blog-nya mengeluhkan janji manis dari sebuah dealer atas perangkat jaket yang dijanjika sesudah pembelian Pulsar 220. Intinya adalah.. Kalau gak bisa beri tepat waktu, jangan janji manis…!!

Keempat – Percepat proses pembuatan STNK…!! Kawasaki Ninja memerlukan proses pembuatan STNK selama 1 bulan, wajah tho..ini motor CBU Thailand.  Lha..kok Pulsar 220 ada yang sampai 1 bulan setengah..? Kepiye…??

Sementara itu iklan di media massa terus berkoar… “Masih Perlu Bebek” dan berbagai jargon lain yang menunjukkan keunggulan Pulsar. Gimana ini kinerja BAI setelah kemasukan orang Jepang, kok belum kunjung ada perbaikan..?

Yah, di sisi lain memang diakui sampai saat ini Bajaj Pulsar memiliki value for money yang paling tinggi untuk motor sekelasnya. Pulsar 135 sudah pantas diangkat sebagai pahlawan liberasi dari jajahan mindset bebek ATPM Jepang, sementara Pulsar 180 layak disebut sebagai killer wolf untuk kelas 150-200 cc dengan kemampuannya mengobrak-abrik harga. dan Pulsar 220 layak disandingkan akselerasinya dengan Ninja 250 dan Yamaha Scorpio.. (akselerasi lho yaa…bukan top speed…xixixixi)

Nah, untuk bisa berkoar “Masih Perlu Bebek” dengan lantjar djaja..Maka Prinsipal Bajaj Auto Indonesia harus beresin dulu tuh kekompakan dengan dealer-dealer..Jangan sampai prinsipal siaran “Masih Perlu Bebek..??”, tapi dealer siaran “Sparepart Sulit Gan…!!”. 

#kamplengisisan

***

Artikel terkait:

“Pulsar..!!!, Masih Perlu STNK, Helm dan Jaket ?”

Brand Image : Pelayanan STNK dan 3S atau Cukup Hantu Motor ?

Iklan Pulsar makin kurang ajar?

Bajaj Pulsar Itu Bagus…!! (Blogger juga Konsumen bro.. !!)


Aksi

Information

59 responses

15 08 2011
Maskur

pertami\na

15 08 2011
Adham Somantrie

motor harian buat ke pasar kok motor laki? mio dong… tinggal geber, dan banyak space buat belanjaan…. hahahaha…

15 08 2011
adecahyapurnama

Kan Pulsar CBU India om, hahahaha…

15 08 2011
Rizqibe

Rakit disini kok mas, kalau CBU ngapain dia punya pabrik

15 08 2011
bennythegreat

bukan masalah rakit dimana..STNK nya itu lho..lama banget terbitnya..

15 08 2011
willykk

kt temen ane yg pulsarian, klo BAI kurang banyak nyogok polisinya so akibatnya stnk turun rada lama.. begitukah ?😆

15 08 2011
Stevan

Kawasaki juga lamaa….

15 08 2011
almexsabi

enggak juga..kate sape KTM kaleee aaaaahh

15 08 2011
asmarantaka

perlu ditambahin nih om..kalo di daerah Semarang…ane pernah denger masukan dari seorang anggota Pulsar di kota salatiga…doi beli Pulsar di delaer Semarang (adanya ya itu aja di semarang)..nah katanya doi lebih baik tuh motor di naikin sendiri ke salatiga..coz buat pengiriman ke daerah kabupaten semarang..dikenakan biaya yg “lumayan”…makanya kebanyakan konsumen yg faham lebih milih naikin pulsarnya sendiri daripada dikirim pakai mobil dealer
http://asmarantaka.wordpress.com/2011/08/15/beberapa-faktor-yg-membuat-r-15-ngk-diproduksi-di-sini/

15 08 2011
tigerpiceks

welehhh

15 08 2011
tigerpiceks

hora metu

15 08 2011
#99 bro

ane masih perlu bebek apa lagi matik..

16 08 2011
2_gee_no

LAKI LAKI…… PAKAI MATIC…….

SEKALIAN AJA PAKAI LIPSTIC…….

15 08 2011
BJUBAH HITAM

halahhh masih kaya gini ajaaa dech BAI… semoga lekas berubah

15 08 2011
adicuzzy coolrider fixer

Setuju om, sebaiknya benahi dulu pelayanan, motor bagus2 kok pelayanannya bobrok…
Kalo pelayanan udah bagus sihhhh, yakin deh bisa2 Pulsar gantian “menjajah” negeri ini…hehehe🙂
Btw, setuju juga P135 adalah motor paling worthed sekarang ini diluar pelayananan dealernya

15 08 2011
Shasya

Jadi inget ama kasus adek ane di dealer gunung sahari…😀

dari pelayanan yang gak sopan sampai dengan tidak tersedianya helm dan jaket standar dari dealer.

15 08 2011
gasspoll

ane masih perlu bebek biarpun udah punya sport kadang kalo ke warung deket lebih simple pake bebek bisa naro belanjaan di bagasi

15 08 2011
gasspoll

dari pada p135 mending bebek lah kalo sport mending yang jelas aja malu bodi sport tenaga bebek hehe

15 08 2011
rancho dts-i

hush.. p135 topspid diatas MX tau !!

15 08 2011
Triyanto Banyumasan

“Maka Prinsipal Bajaj Auto Indonesia harus beresin dulu tuh kekompakan dengan dealer-dealer.”

Benar sekali Gan, sepertinya Ada perbedaan pengertian antara BAI dan BAS, dimana seolah BAI kurang peduli dengan BAS, misal tadi saya nelpon ke BaS Cibitung ternyata tidak ada jawaban, maka saya nelpon ke BAI pusat untuk nomor BAS Cibitung yang benar, ternyata BAS Cibitung yang melayaniku di PRJ tersebut tidak terdaftar di BAI pusat CIkarang ? yang ada bekasi dan Pondok gede, terus siapa yang mau ngurus STNK ku …?

15 08 2011
amirul

hmm. harus diperbaiki dulu kali ya..

15 08 2011
boerhunt

nice mas ben..wajib dibaca oleh seluruh stake holder Bajaj, bukan hanya dealernya, marketingnya, mekaniknya, atau BAI-nya tetapi seluruh pihak harus bersinergi menutupi kekurangan ini.. *itu kalo BAI memang serius dengan programnya..

nitip mas ben
http://boerhunt.wordpress.com/2011/08/15/bajaj-avenger220-dts-i-discover-100-125-150cc-menerka-nerka-langkah-bai/

15 08 2011
Komengtator

Tuh, isu dealer Bajaj ga beres pelayanannya sudah di sebar oleh blogger2.. dalam 3 hari saja gak ada tanggapan resmi dar BAI ya berarti BAI adalah ATPM yg gak tau diri…

15 08 2011
5800_EM

Dikotaku kudus dah
ada dealernya Om ben.
Tapi cuma jual doang.
gak ada bengkel servisnya.
Tabungan dah cukup buat minang
p220 metalik red.
Tapi sayang 1000 sayang,
gak ada tempat servisnya.
Akhirnya jadi urung niat deh…..!!!
Padahal Atiku wes kadung tresno
karo pulsar p220 RedMetalik.
Kepiye iki om Benn……???
Tolong petinggi BAI
yg org jepang itu Kepalanya
di KampLengii sisan to Om Ben……!!!
Atau sekalian di tendang bokonge
biar nyemplung ke empang sisan…..!!!

15 08 2011
kebandur

beli di deler kudus, servis di TRB jogja kan bisa mas, hehehehe

15 08 2011
B M W ♣

Jotos

15 08 2011
dhadyan

Mudah-mudahan jadi perhatian pihak BAI beserta dealer2 penunjangnya seperti BAS & JAR untuk lebih meningkatkan 3s nya.. Jangan hanya memikirkan penjualan kalo ingin merebut pasar motor sport di Indonesia..

15 08 2011
aamsoer

ente bicara seperti itu, apa ente sudah pernah punya motor bajaj pulsar ?
kalo belum, tong kossssong nyaring bunyinya.

15 08 2011
bennythegreat

ente bicara seperti itu, apa ente sudah pernah baca seluruh artikel di blog ini tentang bajaj pulsar ? kalo belum, tong kossssong nyaring bunyinya.

xixixixi…:mrgreen:

16 08 2011
aamsoer

haha, semua sesuai selera. yang penting jangan sampai kena Korban Pembodohan Otomotif.
Saya mantan pengguna MX135, sekarang nyemplak P135.
alhamdulillah belum pernah ada masalah tuh.

16 08 2011
bennythegreat

nah…perlu diungkap nih..kenapa ente berpindah dari MX135 ke P135..?
bukankah ukuran mesinnya sama aja..
cuma beda yg satu bebek, satu lagi bukan bebek

16 08 2011
aamsoer

karena tarikan lebih galak daripada MX135 (old), dan lebih gagah aja kalau motor batangan.

16 08 2011
aamsoer

bebeknya kurang ganas bro. kurang jambak tarikannya.🙂

15 08 2011
wendakalubis

Begini nih kalau komentator yang tong kossssong nyaring bunyinya…
Fahami dulu isi bacaan baru komentar…

15 08 2011
rancho dts-i

😀

15 08 2011
Stevan

hehehe :p

16 08 2011
andy

ngakak juga ah.. komengtator dodol tuh.

15 08 2011
wendakalubis

Wow,, padahal 2012 nanti berencana ngambil bajaj avenger 220dtsi, kalau kayak gini mendingan gak jadi aja deh!

15 08 2011
dwitri oktaria

Tadi pagi saya jatuh di Jl. Margonda Depok. Ditabrak dari belakang oleh CBR150 lawas karena ada orang menyeberang dan saya berhenti (tidak tiba2 lho karena semua mobil di depan saya juga berhenti.Alhasil fairing P220 baret2 parah dan ajaibnya segitiga sama setang ga bengkok sama sekali.Saya berencana minta pertanggungjawaban ke pengendara CBR150 itu, tapi niat saya urungkan karena : Fairing P220 pasti inden lama, pengendara tsb sedang dituntut oleh pengemudi Toyota Avanza yg penyok2 karena tetabrak pula. Memang sebelumnya saya habis “bertempur” dengan CBR150 berknalpot DBS tsb dengan hasil P220 saya menang jauh (saya ga ada niat soalnya tuh CBR keluar dari gang secara tiba2 dan waktu saya kasih klakson malahan “kentut2in” dengan menggas motor tinggi2 tapi Kopling ditekan). Ternyata tuh CBR penasaran rupanya…Intinya saya takut inden fairing lama bgt. Klo minta cash saya ga tega, akhirnya pasrah aja fairing “panuan”

16 08 2011
kapokmukapan

yuh mesak ke…
niate balapan tapi akhire mewek xixixixixixi

15 08 2011
kang_ulid

hehehe… Mantab nich… Berimbang n lebih tajam daripada SILET…!
http://www.jheren.wordpress.com/2011/08/15/goyangan-maut-new-scorpio-z/

15 08 2011
karro

beli motor buat mbantu aktifitas atau buat nambah susah aktifitas…

15 08 2011
agoey
15 08 2011
Rendi

wah padahal ane dah nyiapin mahar buat minang p220. . . kalau gini ceritanya ya pending dulu dah! nunggu si killer vixy aja kali ya bro ben.

15 08 2011
strngman

ane penyemplak P220 cm berharap spare part g lama aja om n selalu sedia d bengkel resmi…… pengalaman motor ane “sekolah” di bengkel bajaj padahal tuh ane pake buat kuliah😦.

16 08 2011
dhadyan

@aamsoer : mengagumi suatu barang belum tentu harus memilikinya.. ENTE senang dengan mobil ferarri trus komentar mengenai mobil tersebut bukan berarti ENTE harus memilikinya..
Setiap komentator yang kritis adalah konsumen potensial terhadap produk tersebut..
Jadi komentar ENTE yg kosong dan OOT itulah yang TONG KOSONG NYARING BUNYINYA..

16 08 2011
aamsoer

maaf anda lebih OOT🙂

16 08 2011
Rendi

@aamsoer; ente pasti ga tau kalo bro ben ini pernah punya dua pulsar n salah satu pendiri club motor bajaj pulsar! ane setuju om bro ben, BAI harus berbenah! sampai sekarang ane masih berpikir n terus mengamati dari dekat, cari info yang banyak sebelum salah menjatuhkan pilihan. . .

16 08 2011
mantyasih

Senasib ama sodara nya, ane pemilik tvs apache… Dari awal, masalah mirip. Sdikit perbedaan, untuk sparepart udh lumayan bs tersedia, jg layanan call center tvs mayan fungsi….

Sisanya, hanya tvs yg tau…. Dealer buka tutup, mekanik gag ber-skill (bongkar baut rawan sowak, rawan rembes dll). Sampe dealer denger2 ada yg gag berani jual motor ntah knp….

Apa buat industrialis india, jualan motor hanya sebatas jualan ya?

16 08 2011
dwitri oktaria

Spre part susah saya akan tetap mencintai P220 saya meski baret2 di fairing. saya yakin seyakin2nya PT.BAI akan memperhatikan hal ini mengingat jualannya sudah ada peningkatan yg signifikan. Oh, ya. Saya sudah 3 tahun mengurusi bengkel resmi Yamaha tetapi saya pengguna P220 meski baru 4 bulan.

16 08 2011
Tulus_Budi

kesejahteraan mekanik di Bajaj sangatlah minim …… hmmm brarti bener2 orang indiahe terkenal pelit-pelit……

16 08 2011
ting tong

lama2 kok 3s kaya mocin ya..apa g malu??

16 08 2011
gogo

perlu berpikir ulang meminang p220, menanti respon BAI akan hal ini

16 08 2011
alzam

jual aje sih, beli harley…. jangan kaya orang susah…. gitu aja repot,
dasar orang Indonesia, bikin ga bisa, maunya murah, minta diperlakukan seperti raja…aneh
udah tau motor murah dibeli…..tanggung resiko sendiri…

16 08 2011
KmphLynx

beli off the road saja, urus surat2 sendiri or minta tolong teman…
tapi memang harus cash kalo mau begitu…
pulsar=motor bagus, harga sepadan, STNK lama jadinya, sparepart susah…
kalo soal mekanik, ane punya beberapa kenalan mekanik bajaj. kualitas kerja sebenarnya oke punya lho… yah… memang betul kondisinya memprihatinkan. yang agak lumayan paling kepala mekaniknya…

16 08 2011
Santay

Amsoooer… Amsoer…!!
Komentator paling dodol of the year…
Xixixi… :pixi… :p

17 08 2011
ipanase

semakin inden, janji tinggal janji

14 09 2011
Pulsie rider

wah bnr tu, gw aj smp skrg gk ad kjelasan mengenai Helm, jaket kulit, n sarung tngn kulit.
denger2 sih malah smua tu gk ad, padahal d PRJ semua bonus (2 helm, 1 jaket dealer, 1 jket kulit, n 1 srung tngn kulit) hanya janji aj. gliran d tny ktx msh dlm proses, pas gw tny sm mrketingx tnyta tu smw gk ad cz pihak BAI n dealer2x lg pd kisruh.
PAYAH..

24 04 2012
jefta

semua butuh proses broo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: