Sekilas tentang TVS Apache RTR 200

21 01 2016

image

TVS Apache 200 4V

minim getaran?
nyaman?
kencang?

Ah itu kan kata om Taufik, okeh, ane bahas dimari ajah nih TVS Apache 200, karena ngeblog di WordPress sudah mulai bikin ane gumoh.

Pertama liat, ini motor kok mirip banget Suzuki GSR750 dari depan, minus visor..kenapa ini motor gak pakai visor? Kenapa positioning plat nopol gak diberi casing? Bagaimana jika tabrakan lantas plat nopolnya menyayat leher ente? Wow..emejing..

Begitu lihat bagian samping. Oh tidak..ane tidak suka itu kondom tangki, tank shroud yang maksa banget desainnya. Masih jauh lebih gagah shoud pada Apache 180..kemudian tutup tangki yang rada kekanan-kananan macam Suzuki Bandit 400 jebod itu kok bikin motor jadi aneh, mungkin desainernya sedang bersin ketika menggambar tangki. Overall, untuk motor 200cc, ini motor kecil, bahkan bila dibandingkan Pulsar 200NS, masih kalah “tegap” dan kalah besar. Ini motor kecil sekali untuk kelas 200cc.

Anyway..TVS ada kemajuan desain, paling tidak kini bagian rear cowl lebih nungging seirama dengan garis kondom tangki. Gak seperti Apache sebelumnya yang cenderung datar rear cowlnya. Ingat..konsumen Endonesa suka yang nungging-nungging biar bisa “itu”.

20160121_073623

Cekidot knalpotnya..kenapa itu catalytic converter (CC) ditaruh di bawah muffler yang katanya terinspirasi dari double barrel gun (well..not even close). Mungkin kalau ditaruh di bawah mesin takut materialnya bakal rawan karat atau bolong kena batu. Tapi serius, ini positioning CC nya jelek sekali..jadi berasa naik motor batangan yang ada box filter di samping ala motor matic.. jadi berasa kurang macho deh.

Disinyalir Pak pulisi yang buta otomotif akan sangat senang bisa dapat bahan buat menilang rider ini motor. Mana knalpotnya full system pula..jadi susah kalau mau ganti aftermarket.

Overall design ane kasih nilai 5.

20160121_120408

Begitu naik motor, posisi ridingnya lebih tegak dari Pulsar 200NS, meskipun posisi stang ada mepet yoke tapi gak terlalu berasa nunduk. Static swerving juga terasa ringan. Namun begitu jalan, ente akan merasakan center of gravity ini motor terletak di bawah tangki..bikin motor susah dibawa manuver apalagi sudden move.

Begitu lihat selangkangan, paha ngangkangin tangki begitu lebar, alangkah baiknya kalau bagian selangkangan di tangki dibikin kecil biar selangkangan orang sini yang sempit-sempit itu gak kedodoran.

BTW, joknya empuk, gak kaya Honda Sonic🙂

Ergonomi ane kasih nilai 7

Oke test ride dimulai. Begitu di bawa jalan, kesulitan swerving dan sudden move terasa banget, membuat motor kurang lincah dan cenderung melawan, ditambah lagi rider gak berasa in the bike alias kaya posisi naik kuda.

20160121_073647

Urusan torsi dan power, ini rada aneh..kenapa motor ini naiknya lama sekali..seakan butuh dua hari untuk menghentak mesin Apache ini dari 1000 ke 9000 RPM, memang dari 1000 ke 4000 rada cepat naik tapi the rest..ya gitu lah..ditambah lagi ada warning light kalau kita over-rev yang bikin kagok ketika ditest di Sentul. Harusnya warning light ini dimatikan saja kalau dalam high speed mode biar gak bikin kagok.

Ketika cruising, ini motor harus dipanteng main di kitiran atas, sekitar 6000-10000 RPM, terutama kalau ente hendak overtaking..kalau tidak..selamat menunggu yaa. Btw..Kencang? Sama sekali gak mewakili karakter motor ini.

Getaran mesin minim? Well..dibanding Honda Tiger jelas lebih minim, dibanding Pulsar 200NS, masih juga lebih minim. Tapi itu di RPM bawah up to 3000an, lebih dari itu ya..selamat menikmati biji kesemutan, karena kondom tangki ini oke banget bikin rider dugem aka. duduk gemetar. Tapi lupakanlah..mungkin karena ane terbiasa sama parallel twin yang halus mulus.

So, urusan dapur pacu ane kasih nilai 6.

Sekarang saatnya cek detailing. As usual, TVS masih menunjukkan keunggulan detail finishing dibanding Bajaj. Sambungan las pada rangka terlihat rapi dan gak asal jadi. Finishing matte pada body juga oke, plus bagian spakbor belakang terasa sangat tebal sekali.

Untuk urusan material dan finishing ane kasih nilai 8 lah.

20160121_114248

Overall silakan hitung sendiri berapa rata-rata skor yang ane kasih.

Motor ini cocok buat mereka yang ingin punya motor laki yang rada lebih cepat dari bebek/matic dan bisa diajak hancur-hancuran karena harganya yang relatif murah sehingga gak terlalu sayang-sayang amat kalau kena gores di parkiran.

Entah kenapa menurut ane motor ini hadir hanya sebagai filler alias pengisi produk Apache series yang barangkali nanti akan ada kelas 250 cc dengan desain yang plek sama seperti BMW G310R.

TVS harus belajar mendengar bagaimana maunya konsumen, terutama mereka yang sudah pakai TVS, mereka yang hendak naik kelas ke motor batangan, dan juga mereka yang sudah move on dari kelas 150 dan 250 cc. Impresi itu penting.

Setelah menyimak review motor, kali ini ane mau review acara launchingnya.

Harus diakui bahwa makin lama acara launching motor TVS semakin buruk. Ane sudah mengalami event TVS sejak jaman mbak Mieke (Nurlida Fatmikasari), kemudian mbak Reni S. Wibowo (yang ini ane demen karena ayune poll.. :)). Event kali ini rasanya sangat hambar. Ada apa dengan middle management TVS? Ada apa dengan EO?

Mari kita berempati..

Ada banyak anggota klub TVS yang datang belakangan, ketika acara dimulai. Mereka tidak disambut apalagi diberikan area parkir khusus. Belum lagi ketika masuk acara, mayoritas kursi sudah berisi anggota klub motor jepang, dan hampir gak ada kursi kosong. Lha kepiye rasane cuk..opo ora suwek dedel duwel atine..🙂

Susunan acara felt so wrong dan tidak memberikan emotional bonding kepada audience. Mulai dari lokasi acara yang outdoor (eh.. Bajaj waktu launching di Sentul acaranya di atas lho..adem cuk..wkwkwk). Belum lagi banyak jeda waktu yang bikin kami para blogger papan karet jadi OOT bahas spek truk tinja ketimbang bahas motor, tata letak audio yang gak kedengaran sampai belakang, and mandy moore lah..

Oh iya, untuk menu makan, kenapa itu jeroan diewer-ewer dan ada menu ikan diaduk-aduk? For bike’s sake, this is a special event, not a refugee camp…!!

Anyway gak semuanya buruk, di acara test ride kemarin ada terobosan yang lumayan seru dimana setiap test rider dipasangi action cam dan aksi mereka sepanjang test ride akan terekam dan hasilnya dicopykan kepada test rider. Ane suka terobosan ini.

Oh..btw, ane juga suka dengan band nya yang membawakan tembang rock lawas. Vokalnya maknyus banget. Pertahankan…!!

snapseed-03[1]

Sekian dan terima amplop.


Aksi

Information

33 responses

21 01 2016
ardiantoyugo

rear cowl e maksa…

22 01 2016
22 01 2016
anggiwirza

tendanya gak bocor kan om? #eh:mrgreen:

22 01 2016
yudibatang

endi gamabare sing nyanyi lagu rocl lawas mbah?😀

22 01 2016
Kobayogas

Lek kang YB musti liat video nya tuh.. saya penasaran komennya apa dari salah satu legenda speed freak hehhee

22 01 2016
bennythegreat

aku alon alon maaas

22 01 2016
Kobayogas

Itu mah alonrider

22 01 2016
Arif Dadot

Luna Maya gak dibahas nih? ngapain aja di sana doi? atau tepatnya diapain aja #eehhh😄

22 01 2016
bennythegreat

rahasia

22 01 2016
Kobayogas

benny menang gede badan doang, habis liat LunMay langsung nyari wc… mgoajhahahaha
jemurrrr
http://kobayogas.com/tag/tvs-apache-rtr200/

22 01 2016
Arif Dadot

jiah malah njemur di marih, iki omah e sopo to jane😆

22 01 2016
Kobayogas

Omahe benny lah hahahaha

22 01 2016
bennythegreat

Biarin lah..disini jemur gak bayaaar

22 01 2016
threeazz

Itu mesin motornya yang lemot..
Apa gegara yg naikin… Jadi lemot yak?
Hehehehehehe..

Kabuurrr

22 01 2016
Aa Ikhwan

serius baru kali ini gw liat om ben nulis haha..ada ampelop lagih:mrgreen:
ajib dah😀

22 01 2016
kasamago.com

Desainnya ttp lebih asoy 200NS & NewCB150..

22 01 2016
ipanase

sedih lek, terharu apalagi soal yang ayu…
7,6 SR dan…
klub tvs…
mungkin kepenuhan rider inazuma n er6
#cincing

22 01 2016
Kobayogas

PWtR yang buruk YKWIM😀 Btw lo tes berapa kali yang warna apa? jangan2 dapet warna putih?

22 01 2016
bennythegreat

Bangke..
Power delivery yang payah..cuma dpt 109 neh, cekidot di video

22 01 2016
Kobayogas

soalnya konon yang merah itu no limiter.. paling parah yang putih

22 01 2016
bennythegreat

Lha..kemarin pake merah..cekidot video

22 01 2016
rama

dapet bisikan mending testnya yg merah berlogo halal om.. putih dihindari geal geol belakangnya

22 01 2016
otoborn.com

dapet merah jebluk… wkwkwk

22 01 2016
dazz

Titik berat. Penyakit motor india neh…
Titik beratnya tinggi. Jadi lebih berasa beratnya..

22 01 2016
kudo78dk

wassyuuu tenan….. bikin ai ngakak hebat…….
http://78deka.com/2016/01/22/setting-basah-co-naik-enak-sih-tapi-beresiko/

22 01 2016
monkeymotoblog

Om, elu bawa motor di sirkuit serius kayak gitu Om? Kaki loe lagi sakit yak? Kok lemes amat, shifting juga kentang. Mending turing aje om ame gue pake ER6n,yuk yuk, kesian om motor dilembut-lembutin gitu kalo disirkuit, gas pol rem pol dong, oia, elu anggota RSA sih ya om, jadi emang kudu septi :p

22 01 2016
bennythegreat

Aku masih belajar bawa motor mas. Harap maklum

22 01 2016
dewitya

lucuuu ya, modelnya juga lumayan

22 01 2016
Mas oke

Alhamdulillah… Om benny akhirnya nulis panjang.. Dan tetap apa adanya..

26 01 2016
supra 2002 ku awet rajet

ngeblog di WordPress sudah mulai bikin ane gumoh? masih ga mudeng maksudnya apa.

27 01 2016
kalimalang rider
31 01 2016
Proleevo

Mudah2an yang ini bisa 7 bulan gak mogok.

#Kapok

9 02 2016
tiyawann

Segala jeroan dibahas pula ngoahah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: