(Driving Review) Satu Tahun Bersama Mitsubishi Strada Triton HDX

5 06 2014
narsissss...

narsissss…

Sejak kecil sebenarnya ane sudah demen sama kendaraan model double cabin..dulu ane menyebutnya pick up, karena belum pernah lihat double cabin nan kekar yang dari dulu ternyata sudah diproduksi, macam Ford F150. Begitu pula sewaktu kuliah di tingkat akhir kebetulan berkesempatan kerja praktek di salah satu proyek jalan tol.. di sana ndilalah ketemu lagi dengan kendaraan wajib proyek yaitu Ford Ranger..

Setelah lulus, karena minat terhadap kendaraan roda 4 gak sebesar kendaraan roda 2, maka kesukaan itu gak terlalu muncul…paling-paling ketika melihat double cabin lewat…baru deh wow..wow..wow gak jelas.

Ketika pindah ke kantor baru setahun lalu, awalnya ane biasa saja dikasih kendaraan COP (Car Ownership Program – kalo gak salah…singkatannya itu) Toyota Innova. Yah, naik kelas lah, kalo di kantor lama Cuma dapat Xenia, itu juga gak bisa dipakai di weekend..haha..

Mitsubishi Strada Triton HDX

Mitsubishi Strada Triton HDX

Sialnya…eh untungnya (?) Ketika diajak berkubang di medan offroad bersama boss yang kebetulan senior ane (angkatan tuwek) di Sipil ITB..waktu itu semuanya menggunakan kendaraan 4 WD kecuali ane. Lha..kok waktu medan lumpur yang disangka keras..eh, gak taunya lembek. Akhirnya Innova sukses kepater (nyangkut) dan sempat heboh karena gak ada yang bawa sling penarik. Ujung-ujungnya sebuah excavator harus turun demi menarik Innova.

IMAG2507

kepater edisi perdana

Singkat cerita, si bos sewot dan COP ane langsung diganti ke Mitsubihi Strada Triton HDX. Kasta terbawah dari keluarga Triton, tapi anehnya kubikasi mesinnya paling besar. 2800 cc SOHC non-turbo. Lumayan lah dapat kendaraan COP yang gak mainstream…:mrgreen:

So, gimana impresi yang dirasakan ketika memasuki si Triton?

Karena biasa bawa MPV, kesan pertama, ini mobil rasanya sedikit lebih lebar ke samping, rasanya jarak dengan penumpang di samping lebih jauh…rasanya seperti bawa Karimun karena hanya muat 2 row penumpang.. Tapi tak boleh lupa, di belakang masih ada bak sepanjang kurleb 1.5 meter.

bak luas..watch your six...!!

bak luas..watch your six…!!

Kesan kedua adalah feeling harus disesuaikan dengan panjang kendaraan, terutama ketika berbelok dan parker mundur. Awalnya sangat was-was sekali, tapi setelah 3 bulan bawa..yaa..terbiasa juga sih. Setelah bawa ini, bawa Pajero Sport jadi terasa biasa aja…karena ya interiornya sebelas-duabelas dengan Triton.

Kesan ketiga adalah…lupa kalau keempat rodanya bisa muter semua. Ketika nyemplung ke site dan nyangkut langsung panic.. Alhasil setelah sopir di belakang ane turun dan ketok kaca mobil ane, dia ngomong “4WD nya aktifin dulu bos..” dan ane baru sadar kalau ada tuas persneling kedua yang belum nyantol di 4H..he he he..

4WD ternyata...

4WD ternyata…

Kesan keempat adalah, torsinya badak banget, meskipun masih lebih badak kakaknya di kelas GLX dan Exceed, namun HDX beratnya paling ringan, sehingga lincah di medan offroad. Ini terbukti ketika nanjak di sudut sekitar 45 derajat dari posisi diam..kok gampang bener ya…?? Kemudian, dibejek di toll, bisa mencapai 160 km/jam, lewat dari itu…ane gak beraniii…hihihih

naikin bukit..no probem

naikin bukit..no probem

Kesan kelima adalah.. bokong geal-geol. Yesss…karena bagian belakang kosong, maka ketika di gass di tanah becek, akan terjadi slip yang membuat pantat bergoyang.. Solusinya: ane beli ban dalamm truk lalu diisi pasir dan ditaruh di bak belakang.. lumayan biar berat dikit. Rekomendasi bos ane yang hobi off road: per daun di belakang dipotong sebiji yang paling bawah sehingga lebih empuk. Tapi ini belum ane coba..

kolongnya Triton

kolongnya Triton

Kesan keenam.. Audio systemnya enakk.. Yah..untuk kelas mobil lapangan, sound system Triton termasuk joss… Audio JVC disematkan di dalamnya dengan bass kick yang mantabb…cocok banget buat teriak-teriak sambil nyetir..wekekekek..

dashboard

dashboard

Urusan modifikasi, belum ada sih….soale baru 4 tahun lagi resmi jadi milik pribadi, itu juga kalo ane gak jadi kutu loncat…hihihi… modif yang ane lakukan cuma menambah box merk Carryboy lungsuran boss ane yang maniak offroad..lumayan, nambah ganteng dikit..

Yah..demikian kesan singkat yang ane rasakan setelah setahun 95% driving dan baru 5% riding… memang tidak enak bawa mobil di Jakarta, tapi karena ane sudah out dari Jakarta yang mana bebas dari macet, maka driving itu enak jugaaa..dan tentunya naik motor akan lebh enak lagi ketika jalan mulus dan relative sepi, enggak sumpek dan banyak pengguna jalan seruntulan seperti di Jakarta..

diajak banjir...welcome

diajak banjir…welcome

IMAG1439

diajak ngebut…hayuk

mejeeng

mejeeng

Pupu doyannya main di bak

Pupu doyannya main di bak

 

Spek Strada Triton…silaken..

spesifikasi Strada Triton

spesifikasi Strada Triton

Okeh…ciao…lanjut offroad lageee…:mrgreen:

 


Aksi

Information

15 responses

5 06 2014
ipanase

ciyeeee demi ini relakan ninja (y)

5 06 2014
ipanase

lah ilang

5 06 2014
Kobayogas

ciri khas mobil bak, saat kosong, gampang slide belakangnya hehehhe

Dapat pinjaman Moge memang asyik..tapi…
http://kobayogas.com/2014/06/04/test-ride-moge-itu-mengasyikkan-sekaligus-beresiko-lads/

5 06 2014
KenunK

Ini nich double cab pling laris di indo..🙂

5 06 2014
Leopold S

4 thn lahi ga lama hehe
Di daerah mana ini?

5 06 2014
bennythegreat

memang gak lama..tapi siapa tahu kecantol di tempat lain oom..:mrgreen: ini lokasi masih di pulau jawa dan kalimantan kok

5 06 2014
hendryjeeps

no road no problem gan..🙂

5 06 2014
sugiyantokenz

enak men yoh mbok tak meluuuu

5 06 2014
Adhitya Ramadian

jadi inget ditambang batu bara PTBA euy…

12 06 2014
Andaru

halo om Ben, lama gak liat artikelnya.
ane kl di lapangan dulu juga pakai double cab. wah asyik torsinya gede buat nge drift cukup bejek gas dalem and pelintir setir dikit dah bisa buang pantat.
kl kurang bisa juga tarik hand brake. hehehe
keep safety aja om

27 10 2014
Defan

om ben,itu tanpa turbo berat gak? lalu konsumsi BBM 1 banding berapa? berapa?

soal nya pernah pake yang temen,susah bgt mau ke 100km/h,mentok malah di 100km/h

konsumsi BBM di itung 1:7 dan kebul hitam mungkin karna gk ada turbo

28 10 2014
bennythegreat

Gak pake turbo enak kok..soale bodi mobil ringan

30 10 2014
Defan

om ben,saya baru bgt ambil HDX dari Kalimantan,udah service ini itu,susah dapet 160 km/h mentok di 120-130

Kebul hitam + agak berat.

trus konsumsi Solar bener agak cpt gk kaya kakak nya yg udh turbo.

om ben sudah itung konsusmsi BBM nya?

30 10 2014
bennythegreat

Kalau 120-140 km/h sih di tol bisa aja bro, kalau160 km/h gak bisa deh.

Konsumsi solar ane pemakaian normal ada di 10-12 km/liter.

Kalau dipakai offroad 2x seminggu di 9-10 km/liter

On Oct 30, 2014 5:42 AM, “bennythegreat.wordpress.com” wrote:

>

2 11 2014
Defan

om ben masih suka di pulau jawa? bingung masa 1:6 tp speed sih bisa 120km/h walau agak berat tp maklum solar,tapi itu konsumsi nya gak wajar,masa lebih boros dari yang kakak nya with turbo

tmpt diesel di bandung tau gak om ben?

atau harus di periksa apa yah biasa nya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: